Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Efek Suku Bunga The Fed Naik, IHSG Bisa Tertekan Aksi Jual Investor Asing

Dalam 2 hari beruntun jelang putusan The Fed soal kenaikan suku bunga, investor asing cenderung melakukan aksi jual.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 16 Juni 2022  |  08:30 WIB
Efek Suku Bunga The Fed Naik, IHSG Bisa Tertekan Aksi Jual Investor Asing
Pengunjung beraktivitas di depan papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (23/2/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan masih menjalani tren pelemahan, investor disarankan menahan aktivitasnya atau wait and see pada perdagangan Kamis (16/6/2022).

Kemarin, IHSG parkir pada posisi 7.007,05 atau turun 0,61 persen. Sepanjang sesi IHSG bergerak pada rentang 6.966,02- 7.086,38.

Tercatat, 153 saham menguat, 391 saham melemah dan 136 saham bergerak ditempat. Investor asing tercatat membukukan aksi net foreign sell Rp702,01 miliar.

Senior Technical Analyst Henan Putihrai Liza Camelia Suryani menjelaskan IHSG sejatinya tengah menjalani takdir turun dari pattern Double Top, yang mengandung ancaman ke target 6.880--6.850.

"Walau IHSG kemarin sudah melakukan usaha penembusan resistance kritikal 7.050--7.060 namun sayangnya masih harus ditutup di bawah level tersebut. Maka hal ini lantas tidak jadi menetralisir ancaman turun ke 6.880--6.850 tersebut," jelasnya dalam riset, Kamis (16/6/2022).

Lebih lanjut, menurutnya, satu hal yang agak melegakan adalah penutupan IHSG masih di atas angka 7.000 dan bertengger persis di support MA20. Lisa menilai para pelaku pasar kemarin menunggu keputusan FOMG Meeting tentang kenaikan suku bunga oleh The Fed yang akhirnya naik 75 bps.

"Saran tahan dan wait and see. para investor atau trader sebaiknya menunda penambahan posisi portfolio sebelum rentang 7.050--7.060 mampu ditembus," katanya.

Hal ini sebagai antisipasi jika sell-off masih akan berlanjut hari ini, mengingat investor asing melakukan aksi jual bersih Rp750 miliar pada perdagangan Rabu (15/6/2022) kemarin. Asing juga pada perdagangan Selasa (14/6/2022) juga melakukan net sell sebesar Rp748 miliar.

Menurutnya, IHSG memegang level support 7.000--6970 dan 6.880--6850. Adapun, resistance 7.050--7.086, 7.100, dan 7.175.


Disclaimer: Berita ini tidak bertujuan mengajak membeli atau menjual saham. Keputusan investasi sepenuhnya ada di tangan pembaca. Bisnis.com tidak bertanggung jawab terhadap segala kerugian maupun keuntungan yang timbul dari keputusan investasi pembaca.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Indeks BEI federal reserve fomc net sell asing
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top