Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Naik, Minyak Mentah Arab Saudi Masih Diburu Pembeli

Pembeli di Asia dikabarkan meningkatkan permintaan minyak mentah dari Arab Saudi, meskipun negara tersebut menaikkan harga untuk pengiriman Juli
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 06 Juni 2022  |  14:58 WIB
Harga Naik, Minyak Mentah Arab Saudi Masih Diburu Pembeli
Tempat penyimpanan minyak di Pelabuhan Richmond in Richmond, California - Bloomberg / David Paul Morris
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Minyak mentah Arab Saudi masih diburu oleh pembeli meskipun eksportir terbesar dunia ini menaikkan harga lebih dari perkiraan untuk wilayah tersebut.

Dilansir dari Bloomberg, sumber yang tidak ingin disebutkan Namanya mengatkaan dua perusahaan kilang minyak internasional akan mengerek permintaan minyak mentah untuk kontrak pengiriman Juli 2022.

Di seluruh Asia, sebagian besar pelanggan jangka panjang Arab Saudi diperkirakan akan mengambil pasokan penuh mereka karena keuntungan penyulingan telah melonjak. Selain itu, minyak mentah dari wilayah lain seperti AS dan Afrika Barat juga lebih mahal.

Minyak mentah Saudi menjadi sangat populer di kalangan kilang minyak di Asia, termasuk Jepang dan Korea Selatan yang telah menghindari minyak Rusia setelah invasi ke Ukraina.

Namun, India dan China masih bersedia menjadi importir minyak Rusia, dan beberapa prosesor China bahkan akan membeli minyak dari Iran dan Venezuela. Perusahaan kilang minyak akan mengajukan alokasi minyak Arab Saudi untuk pengiriman Juli pada hari Senin dan mendapat alokasi mereka pada akhir pekan ini.

Permintaan minyak di Asia diperkirakan akan meningkat karena China perlahan melonggarkan pembatasan Covid-19 yang membatasi tingkat konsumsi. Pembeli dari Eropa juga mencari minyak ke Timur Tengah sehingga meningkatkan persaingan untuk mendapatkan minyak mentah Saudi.

Persaingan ini juga turut mengerek harga minyak mentah dari AS. Penawaran minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) Midland AS untuk kontrak September ke Asia sekitar US$4 per barel lebih tinggi minyak jenis Murban dengan kualitas yang sebanding dari Abu Dhabi.

Sementara itu, China diperkirakan mempertimbangkan membeli lebih banyak minyak dari Teluk Persia karena barel dari Afrika Barat lebih mahal.

Minyak telah reli lebih dari 60 persen pada tahun ini karena rebound permintaan akibat ekonomi yang pulih dari pandemi bertepatan dengan pengetatan pasar setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Perang telah mengipasi inflasi, menaikkan biaya makanan untuk bahan bakar dan mendorong pengetatan moneter yang agresif dari bank sentral.

Sebelumnya, Arab Saudi menaikkan harga jual resminya untuk pelanggan Asia pada Juli. Sementara itu, OPEC+ pada pekan lalu sepakat untuk mempercepat produksi menyusul seruan berulang kali oleh AS untuk memompa lebih banyak minyak.

OPEC+ mengatakan akan menambah 648.000 barel per hari untuk Juli dan Agustus, sekitar 50 persen lebih banyak dari kenaikan yang terlihat dalam beberapa bulan terakhir. Namun, kelompok tersebut telah berjuang baru-baru ini untuk memenuhi target pasokannya, menimbulkan keraguan tentang apakah mereka akan dapat memenuhi tujuan tersebut.

Saudi Aramco menaikkan kadar minyak mentah utama Arab Light untuk pelanggan Asia sebesar US$2,10 per barel dari Juni 2022 menjadi US$6,50 di atas patokan yang digunakannya. Pasar mengharapkan dorongan US$1,50, menurut survei Bloomberg. Aramco juga menaikkan harganya untuk wilayah Eropa barat laut dan Mediterania.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saudi aramco arab saudi minyak mentah harga minyak mentah minyak mentah dunia
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top