Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

GOTO Masuk Indeks LQ45, Sahamnya Rebound ke Atas Harga IPO

Saham PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk. menguat signifikan melewati harga IPO seiring dengan masuknya dalam tersebut ke indeks LQ45, IDX30, dan IDX80 mulai pekan depan.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 02 Juni 2022  |  16:40 WIB
GOTO Masuk Indeks LQ45, Sahamnya Rebound ke Atas Harga IPO
CEO Grup GoTo Andre Soelistyo dalam acara paparan publik IPO PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GoTo), Selasa (15/3 - 2022).
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Saham PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk. (GOTO) resmi masuk indeks LQ45, IDX30, dan IDX80 pada Senin (8/6/2022). Saham GOTO pun langsung melejit, melampaui harga IPO di posisi Rp338.

Saham GOTO melonjak 13,16 persen atau 40 poin menjadi Rp344 pada hari ini, Kamis (2/6/2022). Total transaksinya mencapai Rp1,89 triliun.

Sepanjang hari ini, saham GOTO bergerak di rentang Rp304-Rp346. Kapitalisasi pasarnya sejumlah Rp407,32 triliun.

Saham GOTO sebelumnya sempat anjlok ke level Rp181. Namun, belakangan saham GOTO kembali rebound. Bahkan, saham GOTO melejit melewati harga pelaksanaan IPO.

Saham GOTO listing Bursa Efek Indonesia (BEI) pada 11 April 2022 dengan harga pelaksanaan IPO Rp338. Dengan lonjakan saham GOTO hari ini, harganya sudah melewati harga IPO.

Bursa Efek Indonesia (BEI) memilih saham GOTO masuk dalam indeks IDX30, LQ45, dan IDX80. GOTO menggeser WSKT dari indeks IDX30 dan LQ45, sementara HOKI kehilangan posisinya di indeks IDX80. Adapun periode efektif masuknya GOTO pada indeks-indeks tersebut dimulai pada 8 Juni mendatang.

Kepala Riset Praus Capital Alfred Nainggolan mengatakan, Indeks LQ45, IDX80, dan IDX 30 adalah indeks yang mempersyaratkan likuiditas , kapitalisasi dan juga didukung fundamental. Menurutnya, GOTO secara likuiditas dan kapitalisasi pasar sudah pasti memenuhi persyaratan.  

Terkait fundamental GOTO yang masih merugi, Alfred menilai hal ini belum dilihat sebagai kekhawatiran besar. Kerugian GOTO telah terprediksi atau sudah disampaikan ke publik baik oleh emiten maupun underwriter IPO.

"Dalam paparan emiten sudah diberitahu bahwa kedepan ada perbaikan fundamental meskipun dalam 2 tahun masih akan merugi," katanya saat dihubungi, Kamis (2/6/2022)

Ia mengatakan, porsi saham GOTO yang cukup besar akan berkontribusi signifikan terhadap pergerakan indeks. Khusus untuk LQ45, Alfred mengatakan saham GOTO akan menjadi pemberat laju pergerakan indeks.  

Pasalnya, indeks LQ45 tengah mencatatkan kinerja yang positif selama beberapa waktu belakangan dan bahkan mengalahkan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG)

"Apalagi, sebelum GOTO masuk, LQ45 dalam 2 pekan terakhir telah naik cukup signifikan 75 persen sehingga dalam jangka pendek rawan profit taking," jelasnya.

Ke depannya, pergerakan LQ45 pada semester II/2022 akan dipengaruhi oleh sentimen internal yaitu performa fundamental emiten. Alfred memprediksi sentimen global (makro) berupa tekanan dari kenaikan suku bunga The Fed akan mulai mereda pada paruh kedua tahun ini.

Ia melanjutkan, sentimen positif akan datang dari rilis kinerja emiten serta data PDB pada kuartal II/2022.

"Performa saham perbankan dan komoditas yang baik akan membuat performa LQ45 di tahun ini akan jauh melampaui performa IHSG pada tahun ini," pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Indeks BEI lq45 Goto GoTo Gojek Tokopedia
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top