Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

WSKT hingga IATA Mau Rights Issue, Begini Saran untuk Investor

Sejumlah emiten telah mengumumkan rencana penggalangan dana melalui rights issue dengan total nilai sekira Rp7,5 triliun pada tahun ini.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 30 Mei 2022  |  23:59 WIB
WSKT hingga IATA Mau Rights Issue, Begini Saran untuk Investor
Indonesia Investment Authority (INA), PT Hutama Karya (Persero) (Hutama Karya), dan PT Waskita Karya (Persero) Tbk (Waskita) mengumumkan kerja sama investasi untuk mempercepat pengembangan jalan tol di Indonesia. Presiden RI Joko Widodo menyaksikan acara penandatanganan tersebut didampingi Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Pandjaitan, Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Menteri BUMN Erick Thohir, dan Menteri Investasi Bahlil Lahadalia. - Waskita Karya
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Aksi penambahan modal melalui Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue kembali marak. Investor diminta lebih jeli membeli saham-saham yang diterbitkan tersebut.

Analis Henan Putihrai Sekuritas Mayang Anggita menjelaskan rights issue merupakan salah satu aksi korporasi yang dilakukan untuk menambah modal kerja. Rights issue adalah hak yang ditawarkan kepada pemegang saham untuk membeli efek baru, yang nantinya dapat dikonversi menjadi saham.

"Sebelum menebus rights issue, para investor harus lebih jeli dalam menganalisa mengenai untuk apa dana rights issue ini digunakan, apakah untuk ekspansi bisnis, atau akan digunakan untuk pembayaran utang," jelasnya kepada Bisnis, Senin (30/5/2022).

Penerbitan rights issue dengan peruntukkan ekspansi perusahaan tentunya menjadi sentimen positif yang berpotensi memunculkan optimisme di pasar. Bahkan, ketika emiten resmi mengeluarkan berita aksi korporasi, beberapa trader atau pelaku pasar biasanya mengambil momentum euforia ini.

Di sisi lain, secara teknikal IHSG berhasil kembali bergerak bullish di dalam pola parallel channel. Penguatan IHSG selama sepekan terakhir ini pun didukung oleh investor asing yang membukukan net buy Rp1,85 triliun.

Para investor tampaknya cukup optimistis terhadap perkembangan perekonomian Amerika Serikat yang dinilai cukup solid di tengah pengetatan kebijakan the Fed.

Kenaikan suku bunga The Fed dan perkembangan inflasi di Amerika ini berpotensi memicu kenaikan suku bunga acuan Bank Indonesia.

Dari dalam negeri, Bank Indonesia mempertahankan suku bunga acuan 7DRRR di 3,5 persen. Pemerintah memberi sinyal akan mempertahankan harga BBM Pertalite, LPG 3 kg dan tarif listrik di bawah 3000VA dalam rangka menjaga daya beli masyarakat.

"Hal ini diharapkan mampu mengendalikan perkembangan inflasi dan menjaga perekonomian dalam negeri tetap solid," katanya.

Sejumlah emiten telah mengumumkan rencana penggalangan dana melalui rights issue dengan total nilai sekira Rp7,5 triliun pada tahun ini.

Komitmen rights issue tersebut datang dari 4 emiten, yakni PT MNC Energy Investments Tbk. (IATA) sebesar Rp3,5 triliun, PT Adhi Karya (Persero) Tbk. (ADHI) sebesar Rp1,89 triliun, PT Waskita Karya (Persero) Tbk. (WSKT) sebesar Rp1 triliun dan PT Perintis Triniti Properti Tbk. (TRIN) sebesar Rp133 miliar disertai penerbitan waran.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

adhi karya waskita karya Perintis Triniti Properti rights issue MNC Energy Investments
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top