Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga CPO Memanas, Saham Emiten Sawit Rontok Akibat Larangan Ekspor

Lonjakan harga minyak kelapa sawit mentah tidak berimbas positif terhadap laju saham emiten perkebunan pada hari ini.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 25 April 2022  |  12:32 WIB
Pekerja memuat tandan buah segar (TBS) kelapa sawit, di Petajen, Batanghari, Jambi, Jumat (11/12/2020). Dewan Minyak Sawit Indonesia (DMSI) memperkirakan nilai ekspor kelapa sawit nasional tahun 2020 yang berada di tengah situasi pandemi Covid-19 tidak mengalami perbedaan signifikan dibanding tahun sebelumnya yang mencapai sekitar 20,5 miliar dolar AS atau dengan volume 29,11 juta ton. ANTARA FOTO - Wahdi Septiawan
Pekerja memuat tandan buah segar (TBS) kelapa sawit, di Petajen, Batanghari, Jambi, Jumat (11/12/2020). Dewan Minyak Sawit Indonesia (DMSI) memperkirakan nilai ekspor kelapa sawit nasional tahun 2020 yang berada di tengah situasi pandemi Covid-19 tidak mengalami perbedaan signifikan dibanding tahun sebelumnya yang mencapai sekitar 20,5 miliar dolar AS atau dengan volume 29,11 juta ton. ANTARA FOTO - Wahdi Septiawan

Bisnis.com, JAKARTA – Penguatan harga minyak kelapa sawit mentah (crude palm oil/CPO) tidak berimbas pada kinerja saham perkebunan pada Senin (25/4/2022).

Berdasarkan data dari Bursa Malaysia, harga CPO untuk kontrak Juli 2022 naik hingga 6 persen ke level 6.738 ringgit per ton atau US$1.550 per ton. Harga ini merupakan level tertinggi sejak perdagangan 11 Maret 2022 lalu.

Lonjakan harga minyak kelapa sawit mentah tidak berimbas positif terhadap emiten perkebunan. Tercatat, mayoritas emiten di sektor tersebut mengalami koreksi hingga penutupan perdagangan sesi I pada pukul 11.30 WIB.

Saham PT Dharma Satya Nusantara Tbk (DSNG) mencatatkan koreksi terdalam sejauh ini setelah anjlok 6,98 persen ke posisi Rp600. Menyusul dibelakangnya adalah PT PP London Sumatera Indonesia Tbk (LSIP) yang turun 6,94 persen ke Rp1.340.

Menyusul LSIP, PT Triputra Agro Persada Tbk (TAPG) dan PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI) turut melemah masing - masing sebesar 6,92 persen dan 6,84 persen.

Selanjutnya, saham PT Teladan Prima Agro Tbk (TLDN) bergerak turun 6,77 persen pada level harga Rp620 disusul oleh PT Eagle High Plantations Tbk (BWPT) dengan koreksi 6,25 persen dengan harga Rp75.

Sementara itu, PT Austindo Nusantara Jaya Tbk (ANJT) terpantau menurun 4,9 persen pada level harga Rp970. Selanjutnya, saham PT Salim Ivomas Pratama Tbk (SIMP) melemah 3,92 persen ke level Rp490.

PT Sinar Mas Agro Resources and Technology Tbk (SMAR) menyusul di belakang SIMP dengan koreksi sebesar 2,75 persen ke harga Rp4.600.

Selanjutnya, PT Sampoerna Agro Tbk (SGRO) dan PT Mahkota Group Tbk (MGRO) terpantau turun masing - masing sebesar 2,49 persen dan 1,12 persen.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor emiten sawit harga cpo
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top