Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

The Fed Makin Galak, Permintaan Sukuk Indonesia Masih Tertekan

Rendahnya kepemilikan investor asing di SBSN berdampak pada elastisitas permintaan yang rendah terhadap sentimen global secara umum.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 13 April 2022  |  15:45 WIB
The Fed Makin Galak, Permintaan Sukuk Indonesia Masih Tertekan
Ilustrasi Sukuk Negara Ritel. - JIBI/Nurul Hidayat
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Sentimen perang Rusia–Ukraina dan kenaikan suku bunga The Fed berpotensi masih menekan minat investor terhadap pasar sukuk Indonesia dalam jangka pendek.

Chief Economist Bank Permata Josua Pardede memaparkan, dilihat dari return seri benchmark sukuk negara, secara year-to-date (ytd), nilai dari return Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) tidak sedalam return dari SBN konvensional. Tercatat, return dari PBS031, PBS032, PBS029, dan PBS033, masing-masing sebesar -1,6 persen , -0,7 persen , -1,9 persen, dan 0,6 persen.

Sementara, di sisi lain, return dari benchmark SBN konvensional, seperti FR0090, FR0091, FR0093, dan FR0092, terpantau terkoreksi lebih dalam masing-masing sebesar -3,8 persen, -4,3 persen, -3,7 persen, dan -3,3 persen.

“Penurunan yang tidak lebih signifikan dibandingkan dengan SBN konvensional, berkaitan dengan rendahnya kepemilikan asing di pasar SBSN. Pada tahun 2021, kepemilikan investor asing di SBSN hanya sebesar 1,98 persen, jauh lebih rendah dibandingkan kepemilikan asing di SBN konvensional sebesar 22,79 persen,” jelasnya saat dihubungi Bisnis, Rabu (13/4/2022).

Sementara itu, hingga 11 April 2022, kepemilikan asing di SBSN turun menjadi 1,67 persen, sedangkan kepemilikan asing di SBN konvensional turun menjadi 21,04 persen.

Josua menjelaskan, rendahnya kepemilikan investor asing di SBSN berdampak pada elastisitas permintaan yang rendah terhadap sentimen global secara umum. Sentimen global, seperti perang Rusia-Ukraina dan sentimen Fed masih mempengaruhi return dari SBSN, namun tidak sedalam SBN konvensional.

Penawaran yang masuk pada saat lelang juga masih mengalami penurunan sejak sentimen perang meningkat pada akhir Februari 2022. Hal ini dikarenakan oleh institusi domestik yang juga menahan pembelian SBSN seiring dengan kekhawatiran terkait sentimen internasional tersebut.

“Sejalan dengan arah pergerakan SBN, permintaan akan SBSN masih akan cenderung rendah di jangka pendek, setidaknya hingga sentimen internasional mulai mereda,” pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sukuk Kebijakan The Fed kementerian keuangan sukuk negara
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top