Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengembang ITC, Duta Pertiwi (DUTI) Raih Laba Rp659,9 Miliar pada 2021

Duta Pertiwi (DUTI) yang juga dikenal sebagai pengembang pusat perbelanjaan ITC mencatatkan peningkatan kinerja pada 2021.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 06 April 2022  |  13:59 WIB
Pengembang ITC, Duta Pertiwi (DUTI) Raih Laba Rp659,9 Miliar pada 2021
Direktur Utama PT Duta Pertiwi Tbk. Teky Mailoa (dari kanan) berbincang dengan Wakil Direktur Utama Lie Jani Harjanto dan Direktur Stevanus Hartono Adjiputro di sela-sela paparan publik hasil RUPST, Tangerang Selatan, Banten Rabu (23/5/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten properti PT Duta Pertiwi Tbk (DUTI), entitas anak Grup Sinar Mas PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) meraih pertumbuhan pendapatan dan laba pada 2021.

DUTI yang juga dikenal sebagai pengembang pusat perbelanjaan ITC. mencatatkan pendapatan Rp2,17 triliun pada 2021, naik 26,27 persen year on year (yoy) dari Rp1,72 trilun pada 2020.

Duta Pertiwi mencatatkan laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp659,89 miliar. Laba bersih itu naik 23,64 persen dari realisasi 20220 senilai Rp533,73 miliar.

“Solidnya kinerja penjualan bersumber dari tingginya permintaan atas unit-unit properti yang kami pasarkan.” jelas Teky Mailoa, Direktur Utama DUTI, dalam siaran pers Selasa (5/4/2022).

DUTI memiliki empat segmen pendapatan yakni 1) Penjualan Tanah, Rumah Tinggal, Ruko dan Bangunan Strata Title, 2) Sewa, 3) Hotel dan 4) Lain-lain.

Segmen Penjualan Tanah, Rumah Tinggal, Ruko dan Bangunan Strata Title pada akhir tahun 2021 berhasil meraih pendapatan Rp1,60 triliun tumbuh 47,84 persen yoy dari sebelumnya Rp1,08 triliun. Segmen ini berkontribusi terbesar terhadap total pendapatan usaha, yakni sebesar 73,63 persen.

Segmen Sewa dengan perolehan Rp444,85 miliar menjadi kontributor pendapatan terbesar kedua dengan porsi 20,43 persen terhadap total pendapatan usaha.

“Kami meyakini segmen penjualan residensial akan memberikan kontribusi positif di tahun-tahun mendatang. Baik rumah tapak maupun apartemen,” imbuh Teky.

Saat ini, DUTI memiliki landbank/ cadangan lahan yang belum dikembangkan seluas 1.280 ha lebih, yang tersebar di Jabodetabek dan Surabaya.

Teky menyebutkan pertumbuhan laba juga tersebut ditopang salah-satunya oleh pencatatan keuntungan dari akuisisi saham entitas anak sebesar Rp153,99 miliar.

Sebagaimana yang disampaikan sebelumnya, pada 2021 lalu, DUTI mengakuisisi PT Itomas Kembangan Perdana yang merupakan pengembang Aerium Apartement yang berlokasi di Taman Permata Buana, Jakarta Barat.

“Kami optimis kinerja positif DUTI akan terus berlanjut di 2022. Dukungan pemerintah dalam memberikan insentif dan kondisi perekonomian yang semakin membaik paska pandemi menjadi faktor positif,” ungkap Teky.

Duta Pertiwi saat ini memiliki cadangan real estat (proyek yang sedang dikerjakan) senilai Rp3,75 triliun. Menurut Teky, penciptaan nilai yang berkelanjutan akan menopang kinerja DUTI di masa mendatang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sinar mas sinar mas land duti Kinerja Emiten duta pertiwi bumi serpong damai
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top