Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Didorong Ketidakpastian Perang Rusia-Ukraina, Harga Emas Melejit

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman April di divisi Comex New York Exchange, melonjak 24,9 poin atau 1,29 persen dan ditutup pada level US$1.962,20 per troy ounce.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 Maret 2022  |  06:06 WIB
Emas batangan - Bloomberg
Emas batangan - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Harga emas menguat ke level tertinggi dalam lebih dari satu pekan terakhir pada akhir perdagangan Kamis (24/3/2022), karena kekhawatiran atas melonjaknya harga-harga dan ketidakpastian seputar perang di Ukraina mengangkat daya tarik emas sebagai aset safe-haven dan lindung nilai inflasi.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman April di divisi Comex New York Exchange, melonjak 24,9 poin atau 1,29 persen dan ditutup pada level US$1.962,20 per troy ounce.

"Tekanan inflasi dasar yang sangat kuat terus menjadi faktor fundamental pendukung utama yang mendorong harga emas. Ada faktor pendukung lainnya, terutama perang di Ukraina," kata direktur perdagangan logam High Ridge Futures David Meger, dilansir Antara, Jumat (25/3/2022).

Federal Reserve menaikkan suku bunga 25 basis poin pada 16 Maret, dan sejak itu pembuat kebijakan bank sentral AS telah mengisyaratkan pendekatan yang lebih agresif terhadap pengetatan kebijakan moneter tahun ini untuk melawan kenaikan inflasi.

"Bahkan gagasan tentang lingkungan suku bunga yang meningkat yang menggigit pasar emas tidak cukup untuk mengimbangi tekanan positif yang kami lihat dari kemiringan inflasi. Kami percaya bahwa The Fed tetap berada di belakang kurva," tambanya.

Komoditas emas, yang tidak membayar bunga, cenderung kehilangan daya tariknya ketika suku bunga naik, tetapi konflik yang sedang berlangsung di Ukraina dan lonjakan harga minyak menambah tekanan inflasi yang ada telah menempatkan dukungan bagi harga emas, kata para analis.

Kepemilikan SPDR Gold Trust, exchange-traded fund (ETF) yang didukung emas terbesar di dunia, naik ke level tertinggi sejak Februari 2021 pada Rabu (23/3/2022).

Dengan kenaikan ETF yang didukung emas, "emas bisa menarik lebih banyak peminat jika risiko stagflasi menjadi lebih besar dalam waktu dekat," kata Han Tan, kepala analis pasar di Exinity.

Sementara itu, para pemimpin Barat yang bertemu di Brussels sepakat untuk memperkuat pasukan mereka di Eropa Timur, meningkatkan bantuan militer ke Ukraina dan memperketat sanksi mereka terhadap Rusia saat serangan Moskow terhadap tetangganya memasuki bulan kedua.

Amerika Serikat mengumumkan sanksi baru terhadap Rusia, memicu permintaan safe haven untuk emas. Mereka juga melarang transaksi terkait emas dengan bank sentral Rusia.

Sementara itu, d​​​​​​Data ekonomi yang dirilis pada Kamis (24/3/2022) beragam. Departemen Perdagangan AS melaporkan bahwa pesanan barang tahan lama AS merosot 2,2 persen pada Februari setelah melonjak 1,6 persen pada Januari. Penurunan ini jauh lebih besar dari perkiraan penurunan 0,5 persen.

Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan klaim pengangguran awal AS turun 28.000 menjadi 187.000 untuk pekan yang berakhir 19 Maret, terendah sejak September 1969.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Mei naik 73,1 sen atau 2,9 persen, menjadi ditutup pada 25,92 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman April naik 10,2 dolar AS atau 1,0 persen, menjadi ditutup pada 1.031,20 dolar AS per ounce.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emas Harga Emas Hari Ini harga emas comex
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top