Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Tertekan Data Inflasi dan Konflik Rusia-Ukraina

Bursa AS S&P 500, Dow Jones, dan Nasdaq kompak jatuh pada Jumat seiring dengan lonjakan inflasi dan kekhawatiran pasar terhadap konflik Rusia-Ukraina.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 12 Februari 2022  |  05:18 WIB
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa saham AS melanjutkan pelemahan karena kegelisahan atas pengetatan keuangan meningkat di tengah inflasi yang tinggi.

Kekhawatiran geopolitik baru antara Rusia dan Ukraina semakin membebani saham dan mengirim harga minyak melonjak ke level tertinggi baru tujuh tahun.

Pada penutupan perdagangan Jumat (11/2/2022), S&P 500 turun -85,59 poin atau -1,9 persen menjadi 4.418,49, Dow Jones turun -504,12 poin atau -1,43 persen menjadi 34.737,47, dan Nasdaq turun -394,49 poin atau -2,78 persen ke level 13.791,15.

Mengutip Yahoo Finance, S&P 500, Dow, dan Nasdaq jatuh selama sesi berombak Jumat. Saham merosot ke posisi terendah sesi Jumat sore, setelah Inggris mengeluarkan peringatan bagi warga Inggris untuk meninggalkan Ukraina karena ketegangan dengan Rusia semakin meningkat.

Benchmark imbal hasil Treasury 10-tahun berubah lebih rendah setelah menembus di atas 2 persen untuk pertama kalinya sejak Agustus 2019 sehari sebelumnya.

Penurunan pada hari Jumat memperpanjang volatilitas dari awal pekan ini. Saham dijual dan imbal hasil naik pada hari Kamis setelah Indeks Harga Konsumen (CPI) Biro Statistik Tenaga Kerja Januari menunjukkan lonjakan inflasi tahunan terbesar sejak 1982.

Lonjakan inflasi sebesar 7,5 persen meningkatkan seruan bagi Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga lebih agresif dari yang diperkirakan sebelumnya dan mulai menggulirkan aset dari neraca, dalam langkah yang akan mengekang likuiditas dalam sistem keuangan dan meredam melonjaknya permintaan dan harga konsumen.

Presiden Federal Reserve St. Louis James Bullard mengatakan kepada Bloomberg News pada hari Kamis bahwa dia ingin melihat suku bunga dinaikkan dengan persentase penuh pada bulan Juli dan memulai proses run-off neraca Fed pada kuartal kedua, di salah satu jalur paling hawkish sehingga jauh telegram oleh pejabat Fed.

"Itu tidak keluar dari kemungkinan," David Spika, presiden GuideStone Capital Management, mengatakan kepada Yahoo Finance Live pada hari Kamis tentang saran Bullard. "The Fed menyadari bahwa mereka harus mulai bergerak... Konsumen terbunuh dengan inflasi ini. The Fed harus bergerak dan harus bergerak cepat jika mereka ingin mengendalikan ini."

Dengan latar belakang inflasi, yang lain juga meningkatkan ekspektasi mereka untuk jumlah kenaikan suku bunga yang kemungkinan akan dilakukan Fed tahun ini.

Ekonom Deutsche Bank mengatakan Kamis mereka sekarang mengharapkan dua kenaikan seperempat poin lebih dari yang mereka perkirakan sebelumnya. Dengan peningkatan tersebut, mereka sekarang melihat kenaikan suku bunga 50 basis poin pada pertemuan Fed Maret, diikuti oleh kenaikan 25 basis poin setelah setiap pertemuan berikutnya tahun ini kecuali pada bulan November.

Jika terealisasi, kenaikan suku bunga setengah poin di bulan Maret akan menandai kenaikan pertama The Fed lebih dari 25 basis poin sejak tahun 2000.

“Saya pikir investor harus bertanya pada diri sendiri, apakah saya ingin melakukan lindung nilai terhadap inflasi, atau apakah saya ingin mengalahkan inflasi? Jadi, saya pikir hal-hal seperti emas adalah tempat Anda dapat melakukan lindung nilai, tetapi saya pikir ada area lain di mana Anda dapat melanjutkan. untuk melampaui dan melihat keuntungan yang terlalu besar dibandingkan dengan inflasi," Jordan Jackson, ahli strategi pasar global JPMorgan Asset Management, mengatakan kepada Yahoo Finance Live pada hari Kamis.

"Saya pikir itu hal-hal seperti ekuitas, saya pikir pasar komoditas relatif didukung dengan baik di sini juga. Jadi investor perlu mendapatkan diversifikasi dalam cara mereka berpikir tentang lindung nilai dan melampaui inflasi pada saat ini."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi bursa as amerika serikat wall street

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top