Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Komentar Bos Fed Bikin Investor 'Buang-Buang' Saham di Wall Street, Dolar AS Langsung Naik

Komentar bos Fed ini memicu investor melepas sahamnya di Wall Street. Pasar ekuitas seperti menaiki roller-coaster minggu ini karena kombinasi dari Fed yang hawkish dan pertumbuhan AS yang melambat
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 Januari 2022  |  09:38 WIB
Karyawan menunjukan Dolar AS di Jakarta, Rabu (27/1/2021). Nilai tukar rupiah di pasar spot ditutup menguat 15 poin atau 0,11 persen menjadi Rp14.050 per dolar AS. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Karyawan menunjukan Dolar AS di Jakarta, Rabu (27/1/2021). Nilai tukar rupiah di pasar spot ditutup menguat 15 poin atau 0,11 persen menjadi Rp14.050 per dolar AS. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Dolar AS melesat naik ke level tertinggi dalam lima pekan pada akhir perdagangan Kamis (27/1/2022) pagi waktu Asia, setelah Federal Reserve menunjukkan sinyak kuat untuk menaikkan suku bunga AS pada Maret 2022 dan meluncurkan pengurangan yang signifikan dalam kepemilikan asetnya.

Langkah gabungan, bersama dengan rencana yang ditegaskan kembali untuk mengakhiri pembelian obligasi pada Maret, akan menyelesaikan kecenderungan menjauh dari kebijakan moneter AS yang longgar yang telah menentukan era pandemi dan menuju perjuangan yang lebih mendesak melawan inflasi.

Gubernur Fed Jerome Powell mengatakan bank sentral AS akan berpikiran terbuka ketika menyesuaikan kebijakan moneter untuk menjaga inflasi yang terus-menerus tinggi agar tidak mengakar. Meskipun belum ada keputusan yang dibuat.

"Kami akan rendah hati dan gesit," ujarnya tegas, seperti dikutip dari Bloomberg.

Komentar bos Fed ini memicu investor melepas sahamnya di Wall Street. Pasar ekuitas seperti menaiki roller-coaster minggu ini karena kombinasi dari Fed yang hawkish dan pertumbuhan AS yang melambat membuat investor bingung dan mendorong mereka untuk membuang saham teknologi yang terbang tinggi dan mencari perlindungan di aset safe-haven seperti dolar AS.

Pernyataan The Fed pada akhir pertemuan kebijakan dua hari meninggalkan pertanyaan khususnya tentang rencana untuk mengurangi neraca sebesar hampir US$9 triliun.

"Pernyataan itu masih menyisakan banyak pertanyaan yang harus dijawab terutama ketika menyangkut pengurangan neraca. Tidak ada banyak detail yang diberikan," kata Russell Price, Kepala Ekonom Ameriprise Financial.

Tetapi keputusan kebijakan Fed dengan sengaja menghasilkan kapal yang bergerak sangat lambat, menurut Peter Cramer, Direktur Pelaksana Senior di SLC Management.

"Ekspektasi suku bunga pasar dalam tiga bulan terakhir telah menjadi kecepatan melengkung dalam konteks pengambilan keputusan Fed," kata Cramer. "Laju operasi Fed diukur dalam beberapa tahun dan mungkin kuartal, tetapi bukan bulan," tambahnya.

Adapun, indeks dolar, yang diukur terhadap enam mata uang perdagangan utama, naik ke level tertinggi yang terakhir terlihat pada 22 November dan terakhir diperdagangkan 0,53 persen lebih tinggi.

Euro merosot 0,51 persen menjadi US$1,1241, sementara yen melemah 0,64 persen menjadi 114,58 per dolar AS.

Bank sentral Kanada sebelumnya mengatakan akan segera mulai menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi karena ekonomi Kanada tidak lagi memerlukan mitigasi untuk membantu mengurangi dampak Covid-19. Bank sentral mengejutkan beberapa analis dengan membiarkan suku bunga utamanya tidak berubah pada 0,25 persen.

Dolar Kanada melemah 0,35 persen versus greenback menjadi 1,27 per dolar AS.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dolar as suku bunga acuan the fed

Sumber : Antara

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top