Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perdagangan Terakhir 2021, Rupiah Bergerak Menguat

Rupiah terpantau menguat 6 poin atau 0,04 persen ke level Rp14.264 per dolar AS pada pukul 09.36 WIB, setelah dibuka di posisi Rp14.266 per dolar AS.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 31 Desember 2021  |  09:46 WIB
Karyawan menghitung mata uang rupiah di salah satu cabang MNC Bank, Jakarta. Bisnis - Abdullah Azzam
Karyawan menghitung mata uang rupiah di salah satu cabang MNC Bank, Jakarta. Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA – Nilai tukar rupiah bergerak menguat pada awal perdagangan hari ini, Jumat (31/12/2021).

Berdasarkan data Bloomberg, rupiah terpantau menguat 6 poin atau 0,04 persen ke level Rp14.264 per dolar AS pada pukul 09.36 WIB, setelah dibuka di posisi Rp14.266 per dolar AS.

Pada perdagangan kemarin, Kamis (30/12/2021), rupiah ditutup turun 0,10 persen menjadi Rp14.270 per dolar AS. Sejak awal tahun mata uang Garuda koreksi 1,57 persen.

Penguatan rupiah terjadi di saat mata uang lainnya di Asia berfluktuasi. Yen Jepang terpantau melemah 0,03 persen ke 115,09 yen per dolar AS, sedangkan won Korea Selatan stagnan di 1.188,79 won.

Di sisi lain, dolar Singapura terpantau menguat 0,03 persen S$1,3514 per dolar AS dan baht Thailand menguat 0,15 persen ke 33,31 bath.

Dilansir Antara, pengamat pasar uang Ariston Tjendra mengatakan rupiah hari ini akan bergerak di kisaran Rp14.250 per hingga Rp14.280 per dolar AS.

"Rupiah mungkin bergerak dalam kisaran sempit di akhir tahun ini karena sudah tidak banyak aktivitas di pasar keuangan," kata Ariston seperti dilansir Antara, Jumat (31/12/2021).

Namun demikian, lanjut Ariston, situasi penularan Covid-19 yang meninggi di dunia akibat varian Omicron yang sedikit banyak menjadi kekhawatiran pelaku pasar.

Dilaporkan, dunia mengalami kasus baru tertinggi sepanjang pandemi menjelang akhir tahun ini yaitu di Prancis yang mencatatkan jumlah kasus harian tertinggi sejak pandemi dimulai yaitu 208.000 kasus pada Rabu (29/12) lalu.

Akibat kembali merebaknya Covid-19, sebagian negara pun melakukan pembatasan aktivitas ekonomi.

"Kekhawatiran ini mungkin bisa menjadi penekan nilai tukar rupiah sebagai aset berisiko terhadap dolar AS hari ini," ujar Ariston.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah nilai tukar rupiah
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top