Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Ditutup Rebound, Bursa Asia Berpotensi Tertular Kenaikan

Pasar saham AS selalu melanjutkan kenaikan begitu investor merasa nyaman dengan tingkat vaksinasi, berita tentang perawatan, dan bagaimana kasus Covid-19 diselesaikan.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 22 Desember 2021  |  06:31 WIB
Pelaku pasar sedang memantau perdagangan di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, Senin (20/9/2021). - Bloomberg
Pelaku pasar sedang memantau perdagangan di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, Senin (20/9/2021). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerika Serikat (AS) akhirnya rebound pada penutupan perdagangan Selasa (21/12/2021) waktu setempat, setelah selama 3 hari mengalami penurunan terbesar sejak 30 September 2021. Kenaikan ini turut berpotensi menular ke bursa Asia. 

Berdasarkan data Bloomberg, Rabu (22/12/2021), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 1,60 persen atau 560,54 poin ke 35.492,70, S&P 500 menguat 1,78 persen atau 81,21 poin ke 4.649,23, dan Nasdaq melejit 2,40 persen atau 360,14 poin ke 15.341,09.

Pergerakan positif tersebut mengikuti berita tentang keterlibatan Federal untuk mengurangi omicron setelah kekhawatiran baru di sekitar varian yang menakuti pedagang di sesi sebelumnya, memicu kekhawatiran bahwa meningkatnya jumlah kasus dapat menggagalkan pertumbuhan ekonomi dan memperburuk tekanan inflasi.

Presiden AS Joe Biden juga mengumumkan dalam pidato sambutannya Selasa sore bahwa ia sedang mempertimbangkan pelonggaran pembatasan perjalanan terkait dengan varian Omicron.  

AS sebelumnya menerapkan larangan perjalanan dari Afrika Selatan bersama dengan tujuh negara tetangga lainnya setelah ditemukannya strain virus tersebut. FDA diharapkan segera mengesahkan pil perawatan di rumah untuk virus produksi Pfizer (PFE) dan Merck (MRK).

Saham Pfizer ditutup turun 3,39 persen menjadi US$58,95 per saham, sementara Merck diperdagangkan pada US$75,43 per saham, turun 1,14 persen. 

Manajer Portofolio Senior TCW Group Diane Jaffee mengatakan, meskipun aksi jual langsung biasanya terjadi pada varian baru atau kasus yang meningkat, pasar selalu melanjutkan kenaikan begitu investor merasa nyaman dengan tingkat vaksinasi, berita tentang perawatan, dan bagaimana kasus diselesaikan.

Ada ketakutan yang terjadi di benak investor - memang demikian. Tetapi ada kekuatan mendasar bagi ekonomi AS yang tidak dapat disangkal,” kata Jaffee kepada Yahoo Live Finance.

Meera Pandit, ahli strategi pasar global JPMorgan Asset Management mengatakan, apa yang telah pelaku pasar lihat dengan lonjakan kasus Covid-19 sebelumnya dan varian sebelumnya adalah bahwa aksi jual pasar cenderung agak tertahan dalam jangka waktu tertentu.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street dow jones nasdaq

Sumber : Bloomberg/Yahoo Finance

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top