Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Emiten Grup Triputra DRMA Listing Besok Senin (20/12), Sanggup ARA?

DRMA adalah salah satu dari Grup Triputra yang dirintis oleh TP Rahmat yang sudah memiliki beberapa perusahaan yang telah tercatat di bursa seperti ASSA, TAPG, DSNG, dan KMTR.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 19 Desember 2021  |  23:00 WIB
Suasana pabrik calon emiten komponen otomotif, PT Dharma Polimetal Tbk. Entitas Grup Triputra ini akan melakukan penawaran umum perdana (IPO) saham pada akhir 2021.  - Perseroan.
Suasana pabrik calon emiten komponen otomotif, PT Dharma Polimetal Tbk. Entitas Grup Triputra ini akan melakukan penawaran umum perdana (IPO) saham pada akhir 2021. - Perseroan.

Bisnis.com, JAKARTA — Calon emiten manufaktur komponen otomotif milik Triputra Group, PT Dharma Polimetal Tbk. (DRMA), akan resmi melakukan pencatatan atau listing perdana saham pada Senin (20/12/2021).

Emiten berkode saham DRMA itu menetapkan harga final penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) sebesar Rp500 per saham.

Dharma Polimetal melepas 705,88 juta saham ke publik atau 15 persen dari modal ditempatkan dan disetor penuh setelah IPO. Dengan demikian, DRMA meraih dana segar dari IPO sebesar Rp352,94 miliar.

DRMA adalah salah satu dari Grup Triputra yang dirintis oleh TP Rahmat yang sudah memiliki beberapa perusahaan yang telah tercatat di bursa seperti ASSA, TAPG, DSNG, dan KMTR.

Presiden Direktur Dharma Polimetal Irianto Santoso bersyukur proses IPO dimulai di akhir 2021 ini di tengah optimisme masyarakat terhadap pemulihan ekonomi dan berbagai insentif pemerintah menggairahkan industri otomotif mulai menunjukkan hasil yang menggembirakan.

"Apalagi ditambah tren ke arah manufaktur kendaraan listrik yang mulai menunjukkan peningkatan permintaan di 2022 mendatang,” ujarnya seperti dikutip, Minggu (19/12/2021).

Berdasarkan data dari GAIKINDO, terjadi kenaikan penjualan ritel mobil secara signifikan selama sembilan bulan pertama 2021 sebesar 50 persen dibanding periode yang sama di tahun 2020, meskipun angka totalnya masih di bawah tingkat penjualan 2019 dan 2018.

Selain itu, untuk pasar ekspor pun turut meningkat sepanjang 2021 dimana kondisi semua itu tentunya menguntungkan bagi bisnis manufaktur komponen seperti DRMA.

”DRMA yang merupakan pemasok komponen tier-1 untuk berbagai kendaraan 2W dan 4W di Indonesia, sudah siap mengambil peluang kenaikan permintaan ini karena memang sudah puluhan tahun kami bergerak di industri komponen otomotif yang merupakan bagian dari ekosistem industri ini," urainya.

Selain itu, ditunjang rencana IPO di akhir 2021 ini salah satu rencana penggunaan dananya untuk ekspansi dan meningkatkan kapasitas. Maka, DRMA semakin optimistis akan bisa meningkatkan kinerja keuangan sejalan dengan naiknya permintaan yang sudah tercermin beberapa bulan terakhir ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham bei ipo Kinerja Emiten triputra
Editor : M. Nurhadi Pratomo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top