Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Bervariasi, Investor Pantau Lapkeu Big Tech

Bursa saham Amerika Serikat dibuka bervariasi karena pasar hati-hati memantau laporan keuangan emiten.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 25 Oktober 2021  |  21:07 WIB
Pelaku pasar sedang memantau perdagangan di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, Senin (20/9/2021). - Bloomberg
Pelaku pasar sedang memantau perdagangan di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, Senin (20/9/2021). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Wall street dibuka bervariasi pada perdagangan Senin (25/10/2021) seiring dengan penantian investor terhadap Laporan keuangan, terutama korporasi teknologi big caps.

Pukul 20.57 WIB, Dow Jones naik 0,11 persen menjadi 35.715,48, S&P 500 koreksi 0,12 persen ke 4.539,58, dan Nasdaq naik 0,21 persen menuju 15.121,76.

Mengutip Yahoo Finance, saham sempat koreksi kembali pada hari Senin karena investor menunggu hasil pendapatan dari perusahaan Big Tech, serta segudang perusahaan lain di seluruh industri minggu ini.

S&P 500 juga turun setelah mencapai rekor tertinggi intraday minggu lalu. Nasdaq sempat merosot, meskipun saham Tesla (TSLA) reli ke level tertinggi sepanjang masa.

Harga minyak mentah perantara West Texas (CL=F) AS mencapai US$85 per barel, level tertinggi sejak 2014. Langkah tersebut mengikuti kenaikan minyak mentah Brent (BZ=F), patokan internasional, yang melonjak di atas $86 per barel untuk level tertinggi tingkat sejak 2018 setelah menteri energi Arab Saudi menyarankan dalam wawancara Bloomberg bahwa produsen minyak berhati-hati dalam meningkatkan produksi meskipun harga naik cepat.

Benchmark imbal hasil Treasury 10-tahun melayang di sekitar 1,64%, atau mendekati level tertinggi sejak Mei, karena kekhawatiran inflasi tetap menjadi yang utama bagi investor di tengah kenaikan harga energi dan komoditas dan kenaikan harga lainnya di seluruh pemulihan ekonomi.

Pekan lalu, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan peningkatan tekanan inflasi yang didorong oleh kendala rantai pasokan "kemungkinan akan bertahan lebih lama dari yang diperkirakan sebelumnya, kemungkinan besar hingga tahun depan."

Sejumlah perusahaan individu juga telah menandai dampak kenaikan biaya dalam laporan pendapatan mereka selama beberapa minggu terakhir. Kevin Boone, wakil presiden eksekutif penjualan dan pemasaran untuk perusahaan kereta api barang CSX Transportation (CSX), mengatakan pendapatan perusahaan minggu lalu bahwa inflasi biaya telah melonjak dari tahun lalu, dan "ekspektasi telah meningkat dan meningkat di tahun depan. ."

Hasil pendapatan minggu ini akan berpusat pada perusahaan-perusahaan Teknologi Besar termasuk Facebook (FB), Apple (AAPL), Amazon (AMZN) dan Alphabet (GOOGL). Ini terdiri dari beberapa komponen S&P 500 yang paling berbobot.

Sebagian besar telah berkinerja buruk di pasar tahun ini setelah reli yang signifikan pada tahun 2020 di puncak pesanan tetap di tempat dan permintaan akan teknologi untuk tetap terhubung.

Investor berharap untuk melihat perusahaan-perusahaan ini menggemakan kinerja beberapa reporter sebelumnya dan memposting hasil yang melampaui perkiraan meskipun ada tantangan sisi penawaran yang sedang berlangsung.

Bagi perusahaan teknologi, kekhawatiran ini kemungkinan akan berpusat pada dampak kekurangan chip global, serta dampak kenaikan biaya tenaga kerja mengingat jumlah tenaga kerja mereka yang besar.

"Kami terus sangat percaya meskipun kekurangan chip cloud hitam yang masih ada bahwa pendapatan teknologi 3Q akan menonjol minggu ini sehingga membantu mendorong sektor ini lebih tinggi ke akhir tahun karena Street terus meremehkan dasar-dasar transformasi digital multi-triliun yang dimainkan di antara nama konsumen dan teknologi perusahaan," tulis analis Wedbush Dan Ives dalam sebuah catatan pada hari Minggu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street laporan keuangan
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top