Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mengenal Solana, Blockchain dengan Pertumbuhan Paling Pesat di Dunia

Solana merupakan platform komputasi berbasis blockchain terdesentralisasi yang menggunakan SOL (token aslinya) untuk membayar transaksi.
Ithamar Yaomi DC
Ithamar Yaomi DC - Bisnis.com 12 Oktober 2021  |  15:48 WIB
Ilustrasi proyek blockchain Solana (SOL) - criptoeconomia.com.br
Ilustrasi proyek blockchain Solana (SOL) - criptoeconomia.com.br

Bisnis.com, JAKARTA – Proyek DeFi (Keuangan Terdesentralisasi) sedang marak saat ini dengan peningkatan besar dalam jaringan yang mendukung gelombang ini. Solana blockchain menjadi penantang terkuat Ethereum dengan lebih dari 400 proyek yang mencakup DeFi, Non-fungible token (NFT) dan banyak lagi.

Dilansir dari thenewsminute.com, Solana merupakan platform komputasi berbasis blockchain terdesentralisasi yang menggunakan SOL (token aslinya) untuk membayar transaksi.

Konsep tersebut mirip dengan Ethereum dimana Solana menggunakan bahasa pemrograman dasar teknis yang berbeda yang disebut Rust. Bahasa pemrograman tersebut dapat digunakan pengembang untuk membangun aplikasi.

Salah satu fitur yang menonjol dari Solana, yaitu skalabilitasnya dengan kemampuan untuk memproses lebih dari 50.000 transaksi per detik (TPS), Jumlah tersebut jauh lebih banyak dibandingkan dengan 30 TPS di Ethereum. Solana dapat mencapai kecepatan seperti itu dengan kombinasi algoritma consensus, proof of stake, dan proof of history.

SOL, token asli Solana, digunakan untuk membayar biaya transaksi dan mempertaruhkan untuk mendukung jaringan. Hal tersebut juga digunakan untuk melakukan pembayaran mikro yang dikenal sebagai lamport.

Bukan itu saja, SOL juga memiliki total pasokan 506 juta dengan sekitar 60 persen sudah beredar. SOL saat ini berada di peringkat 10 mata uang kripto (cryptocurrency) teratas dengan harga US$150 per token. Adapun, SOL memiliki kapitalisasi pasar lebih dari US$45 miliar.

Proyek berbasis DeFi Solana melewati angka US$4 miliar bulan lalu, mencapai tonggak sejarah lainnya. Ethereum adalah pemimpin di bidang ini dengan aset lebih dari US$130 miliar di DeFi.

Analisis teknis jangka pendek

SOL dimulai pada 2021 dengan kisaran harga sekitar US$1,5 per token dan dengan demikian hampir mencapai 100x spektakuler dalam 10 bulan terakhir. Posting tertinggi sepanjang masa tercatat di level US$215 pada awal September 2021. Harga koin SOL sempat turun harga karena profit taking dan saat ini dalam fase konsolidasi.

Meski demikian, koin SOL telah membentuk bendera banteng di grafik harian. Konsolidasi lebih lanjut ke level USUS$140 kemungkinan terjadi sebelum kenaikan lainnya. Penurunan bulan lalu juga disebabkan oleh penurunan volume yang menunjukkan bahwa pembalikan keberuntungan sudah dekat. 

Jika tembus, SOL harus bergulat dengan US$159 sebagai resistance, diikuti oleh US$170 di mana ia telah melakukan beberapa penutupan harian. Sisi negatifnya, kemungkinan akan menemukan US$140 sebagai support, diikuti oleh US$128 level harian penting lainnya.

Potensi masa depan

Solana menjadi semakin populer dalam beberapa bulan terakhir karena skalabilitasnya yang luas dan efisiensi penambangannya. Kinerja tersebut membuat banyak orang percaya bahwa Solana akan menjadi pemimpin masa depan lanskap DeFi. 

NFT di SOL juga menjadi populer karena alasan yang sama. Namun, saat Ethereum 2.0 datang dan memperbaiki masalahnya sehubungan dengan kecepatan dan skalabilitas, banyak orang berharap Ethereum untuk merebut kembali momentum tersebut. 

Mengingat bahwa beberapa ekosistem DeFi dapat hidup berdampingan secara berkelanjutan di masa depan, investor berharap blockchain Solana memiliki penggemarnya sendiri. SOL, token aslinya, akan semakin diuntungkan seiring pertumbuhan basis penggemar ini.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bitcoin cryptocurrency Ethereum
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top