Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Trimegah AM Lampaui Target AUM Sebesar Rp21 Triliun

dana kelolaan atau asset under management (AUM) Trimegah Asset Management per Agustus berada di level Rp25 trilliun atau tumbuh 42 persen selama tahun berjalan.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 12 September 2021  |  23:39 WIB
Trimegah AM Lampaui Target AUM Sebesar Rp21 Triliun
Direktur Utama Trimegah AM Anthony Dirga dalam press conference Trimegah FTSE Indonesia Low Volatility Factor Index, Selasa (9/2/2021). - Bisnis/Dhiany Nadya Utami
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Trimegah Asset Management berhasil menembus target dana kelolaan atau asset under management (AUM) sebesar Rp21 triliun.

Direktur Utama Trimegah Asset Management Antony Dirga mengatakan AUM perseroan per Agustus berada di level Rp25 trilliun atau tumbuh 42 persen selama tahun berjalan.

“Target AUM Trimegah di level Rp21 trilliun untuk tahun ini, jadi sebenarnya sudah terlampaui. Hingga akhir tahun kami akan coba menjaga pencapaian kami yang sudah cukup baik,” ungkapnya kepada Bisnis, Minggu (12/9/2021).

Antony mengatakan perseroan tidak menerapkan strategi khusus untuk mencapai level AUM tertentu. Namun perseroan percaya jika fokus pada proses, ketekunan, loyalitas, jujur dan kerjasama, AUM akan bertumbuh sejalan dengan bertumbuhnya kepercayaan nasabah.

Selain itu, mayoritas investor Trimegah AM banyak masuk ke produk reksa dana obligasi, pasar uang, dan juga campuran. Menurutnya, situasi pandemi yang berkepanjangan umumnya cukup mengurangi keinginan investor terhadap reksa dana saham.

Meski demikian, Antony merekomendasikan bagi investor untuk mulai masuk portofolio dengan strategi yang lebih agresif seperti reksa dana saham atau campuran. “Kami mulai melihat bahwa saham-saham big caps juga mulai memiliki valuasi yang menarik,” pungkasnya.

Selain itu, Antony Dirga mengatakan IHSG berpotensi melaju hingga level 6.800. Pasalnya, saat ini saham-saham bervaluasi besar cenderung masih terdiskon.

“Kami di Trimegah Asset memiliki pandangan yang cukup konstruktif untuk IHSG di akhir tahun, yaitu level 6700-6800. Konsisten dengan ini, kami merekomendasikan nasabah-nasabah kami untuk build position di reksadana dengan strategi yang lebih agresif seperti reksa dana saham atau campuran,” katanya kepada Bisnis dikutip Sabtu (11/9/2021).

Untuk itu, dia berpendapat reksa dana yang dapat dipertimbangkan adalah TRAM Consumption Plus atau reksa dana saham dengan fokus new economy TRIM Kapital Plus. Reksa dana campuran yang dapat dipertimbangkan adalah Trimegah Balanced Absolute Strategy.

“Tentunya disesuaikan dengan profil resiko masing-masing investor,” imbuhnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi reksa dana pt trimegah asset management
Editor : Yustinus Andri DP
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top