Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Begini Prospek Bisnis Grup HERO Usai Penutupan Giant

Meski Giant telah berhenti beroperasi, tetapi PT Hero Supermarket Tbk. (HERO) dinilai memiliki masih portofolio bisnis yang unik.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 02 Agustus 2021  |  00:19 WIB
Konsumen memilih barang kebutuhan di salah satu gerai supermarket Giant di Jakarta, Minggu (23/6/2019). - Bisnis/Triawanda Tirta Aditya
Konsumen memilih barang kebutuhan di salah satu gerai supermarket Giant di Jakarta, Minggu (23/6/2019). - Bisnis/Triawanda Tirta Aditya

Bisnis.com, JAKARTA — PT Hero Supermarket Tbk. (HERO) secara resmi menutup operasional Giant, salah satu ritel format hipermarket yang telah berusia 19 tahun di Indonesia. Penutupan ini diikuti dengan perubahan fokus bisnis perusahaan di lini usaha lain seperti IKEA, Guardian, dan Hero Supermarket.
 
Pengamat ritel sekaligus Staf Ahli Himpunan Penyewa Pusat Perbelanjaan Indonesia (Hippindo) Yongky Susilo berpandangan Grup HERO masih memiliki prospek cerah mengingat perusahaan memiliki brand yang kuat. Hal ini menjadi modal untuk merebut pangsa pasar dan pertumbuhan bisnis ke depan.

“Ekonomi Indonesia akan bertumbuh dan daya beli akan meningkat. HERO mempunyai posisi premium dan fresh dan masyarakat yang dituju adalah kelas menengah dan atas. Jadi peluang untuk dekade ke depan masih besar,” ujarnya kepada Bisnis, Minggu (1/8/2021).
 
Yongky menilai perusahaan bisa menangkap peluang ini dengan melakukan adaptasi mengikuti tren konsumen. Selain itu, inovasi dalam aspek format dan pelayanan pun mesti terus digali karena situasi global dan dalam negeri terus berubah.
 
“Format supermarket sedang revive karena masyarakat modern akan fokus pada kemudahan lokasi yang dekat rumah dan belanja produk segar,” tuturnya.
 
Untuk IKEA, Yongky mengatakan ritel jenis specialty store yang menawarkan konsep berbelanja dengan pengalaman unik tengah menjadi tren di kalangan kelas menengah. Peluang untuk ritel jenis ini pun cukup bagus seiring dengan bertambahnya kepemilikan properti.
 
Peluang serupa juga dimiliki oleh Guardian yang menjual produk-produk kesehatan dan kecantikan. Kebutuhan produk-produk ini diyakini akan terus tumbuh dan menjadi tren terbaru di kalangan konsumen generasi muda.
 
“Secara grup, HERO mempunyai portofolio yang bagus ke depan. Kuncinya di strategi yang inovatif dan mengikuti perkembangan konsumen Indonesia yang pasarnya unik,” imbuhnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ritel hero supermarket giant hipermarket
Editor : Annisa Margrit

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top