Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IPO Kuartal I/2022, ASDP Ferry Incar Dana Rp3,25 Triliun

ASDP Indonesia Ferry merencanakan investasi sekitar Rp6,5 triliun dalam 5 tahun ke depan, di mana setengahnya diharapkan bisa diperoleh dari pendanaan di Bursa Efek Indonesia.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 23 Juli 2021  |  06:34 WIB
Kapal ferry saat memasuki pelabuhan Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (11/2/2020). Bisnis -  Paulus Tandi Bone
Kapal ferry saat memasuki pelabuhan Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (11/2/2020). Bisnis - Paulus Tandi Bone

Bisnis.com, JAKARTA - PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) menargetkan melantai di bursa pada kuartal I tahun depan dengan target perolehan dana segar Rp3,25 triliun.

Direktur Keuangan ASDP Indonesia Ferry Djunia Satriawan mengungkapkan penawaran umum saham perdana (IPO) merupakan salah satu strategi dan aksi korporasi ASDP yang merupakan bagian dari rencana jangka panjang.

"Kami ingin menunjukkan pada pandemi ini kami tak diam, dan siap melantai. Rencana jangka panjang ini, tahun 2024 meningkatkan pendapatan di 2019 Rp3,2 triliun, kita ingin 2024 naik menjadi Rp5 triliun," jelasnya dalam konferensi pers virtual, Kamis (22/7/2021).

Sejalan dengan aksi melantai di bursa tersebut, ASDP telah melakukan kajian dari sisi keuangan. Pada 2019 ASDP mencatatkan pendapatan Rp3,3 triliun dengan laba bersih Rp315 miliar. Laba juga dipatok tumbuh 125,747 persen dibandingkan dengan 2019, sehingga pada 2024 mencapai Rp607,4 miliar.

Berdasarkan target perusahaan hingga 2024, ASDP menetapkan pertumbuhan pendapatan sebesar 97 persen dari kondisi pada 2020 yakni Rp2,5 triliun menjadi Rp5 triliun. Perseroan juga menargetkan total aset meningkat menjadi Rp13,6 triliun.

"Jumlah saham dilepas masih dikalkulasi indikatif 20-25 persen ini masih indikatif masih melakukan proses valuasi, mengejar pendapatan target tahun ini Rp3,4 triliun-Rp3,5 triliun tahun ini. Laba juga kisaran konsolidasi Rp111 miliar," katanya.

Pendanaan melalui IPO ini terangnya merupakan bagian dari upaya perseroan mendapatkan pendanaan yang lebih cocok dengan industri penyeberangan yang padat modal dan periode pinjaman yang pendek.

"Kami merencanakan investasi sekitar Rp6,5 triliun dalam 5 tahun ke depan, setengahnya diharapkan bisa diperoleh dari bursa," urainya.

Perseroan juga ingin menunjukkan kepada pemerintah dengan melantai di bursa dapat mandiri membiayai investasinya. Pendanaan tersebut guna meningkatkan investasi pada alat produksi yakni kapal dan revitalisasi dermaga dan pelabuhan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN ipo asdp pt asdp indonesia ferry
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top