Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

JPMorgan: Ini Waktu Terbaik Beli Saham di Pasar Asia

Pasar saham Asia diperkirakan dapat meningkat seiring dengan proyeksi pertumbuhan pendapatan perusahaan mencapai 60 persen pada kuartal II/2021.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 15 Juli 2021  |  21:54 WIB
Bursa Asia -  Bloomberg.
Bursa Asia - Bloomberg.

Bisnis.com, JAKARTA - Ahli strategi JPMorgan mengatakan sekarang bisa menjadi waktu terbaik untuk membeli di saham Asia

Mixo Das, ahli strategi ekuitas Asia JPMorgan, mengatakan pasar AS telah mencapai level rekor sementara Eropa dan Jepang mendekati level tertinggi sepanjang masa. Namun, pasar Asia belum melihat tren yang sama.

“Sejak tertinggi di Februari, kami turun sedikit di ekuitas Asia dan cara kami melihatnya, kerangka kerja kami memberi tahu kami bahwa sekarang mungkin waktu terbaik untuk mengambil aset berisiko di Asia,” katanya kepada CNBC. Squawk Box Asia, Rabu (14/7/2021).

Das mengatakan posisi investor di Asia saat ini "sangat, sangat ringan" sementara valuasi telah turun ke tingkat yang lebih normal. Jika momentum makroekonomi di kawasan ini mulai stabil, saham Asia bisa bergerak jauh lebih tinggi.

Ahli strategi mengatakan pendapatan perusahaan kuartal kedua di Asia bisa tumbuh 60 persen hingga 70 persen dari tahun lalu - secara luas sejalan dengan perkiraan.

Beberapa bagian Asia seperti Korea Selatan, Indonesia, dan Malaysia sedang berjuang melawan lonjakan infeksi Covid-19 pada saat kemajuan vaksinasi tertinggal dibandingkan dengan negara-negara seperti AS dan Inggris.

Das mengatakan investor sudah terbiasa melihat gelombang baru kasus Covid-19. Dia mengutip contoh India, di mana “gelombang bencana” infeksi awal tahun ini tidak mengguncang pasar saham, karena investor memahami bahwa fundamental jangka panjang negara itu kemungkinan akan tetap utuh.

Namun, penyebaran varian delta yang lebih menular dan tingkat vaksinasi yang relatif rendah di seluruh Asia dapat membebani pasar saham yang akan mendapat manfaat dari pembukaan kembali ekonomi. Menurut Das, saham tersebut termasuk di sektor perhotelan, rekreasi, dan perjalanan.

Ahli strategi menambahkan bahwa JPMorgan lebih memilih saham yang sensitif terhadap perubahan suku bunga, seperti bank. Komentarnya muncul saat Federal Reserve AS menaikkan ekspektasi inflasi dan mengajukan kerangka waktu kapan akan menaikkan suku bunga.

Mengenai peluang di China, Das mengatakan saham teknologi masih menjadi peluang beli bagi investor dengan cakrawala jangka panjang. Dia menjelaskan bahwa perusahaan teknologi China masih memiliki prospek untuk tumbuh, meskipun laju pertumbuhannya bisa melambat karena pengawasan regulasi yang lebih ketat oleh Beijing.

Saham perusahaan internet besar China termasuk Tencent dan Alibaba terpukul ketika Beijing bergerak untuk mengendalikan praktik bisnis monopoli serta mengatur pengumpulan dan penggunaan data.

“Jika Anda melihat penilaian pada nama-nama ini relatif terhadap yang sebanding di seluruh dunia, itu sangat murah saat ini,” kata Das, tanpa menyebutkan saham teknologi China tertentu.

“Kami melihat pertanyaan masuk dari investor jangka panjang yang sabar mulai melihat nama-nama ini dan memikirkan apakah cerita ini masih akan dimainkan dalam 5, 10, 15 tahun. Dan sebagian besar jawabannya adalah ya.”


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG saham Bursa Asia bursa global

Sumber : CNBC.com

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top