Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

OJK: Penggalangan Dana Emiten di Pasar Modal Tahun Ini Bisa Rp180 Triliun

OJK mencatat penghimpunan dana emiten di pasar modal telah mencapai Rp67,8 triliun per 29 Juni 2021, dan jumlah investor pasar modal mencapai 5,37 juta investor per akhir Mei 2021.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 06 Juli 2021  |  13:32 WIB
OJK: Penggalangan Dana Emiten di Pasar Modal Tahun Ini Bisa Rp180 Triliun
Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso saat menjadi Keynote Speaker dalam Mid-Year Economic Outlook 2021 bertajuk Prospek Ekonomi Indonesia Pasca Stimulus dan Vaksinasi yang diselenggarakan secara daring oleh Harian Bisnis Indonesia, Selasa (6/7 - 2021).
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memperkirakan penggalangan dana di pasar modal masih akan tumbuh pada 2021, bahkan berpotensi menyentuh Rp180 triliun.

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Wimboh Santoso menilai di tengah kondisi pandemi Covid-19 yang masih berlangsung di Indonesia, stabilitas sektor jasa keuangan masih terjaga.

Wimboh mengatakan sejumlah indikator ekonomi terpantau membaik, salah satunya di pasar modal yang mana indeks harga saham gabungan (IHSG) yang berhasil menguat 0,73 persen secara year to date ke level 6.023,01 per 2 Juli 2021.

“Memang tidak sebesar di awal tahun yang bisa menyentuh 6.300an. Tapi ini masih menguat 0,73 persen dan pada Juni juga ada net buy asing sebesar Rp4,87 triliun. Jadi di pasar modal kelihatannya volatilitasnya masih terjaga,” papar Wimboh dalam acara Bisnis Indonesia Mid Year Economic Outlook yang digelar secara virtual, Selasa (6/7/2021).

OJK juga mencatat penghimpunan dana di pasar modal telah mencapai Rp67,8 triliun per 29 Juni 2021, antara lain berasal dari aksi penawaran umum saham perdana (IPO) 20 perusahaan baru dan sejumlah penawaran umum berkelanjutan efek bersifat surat utang dan sukuk (PUB EBUS).

Di sisi lain, jumlah investor pasar modal juga terpantau terus mengalami peningkatan. Per akhir Mei 2021, jumlah investor pasar modal mencapai 5,37 juta investor atau naik sekitar 96 persen secara year on year.

Wimboh menilai realisasi tersebut sebagai indikator positif dari pasar modal, apalagi dari jumlah tersebut investor ritel berusia di bawah 30 tahun mendominasi jumlah investor pasar modal dalam negeri.

“Ruang konsumsi yang makin kecil membuat uang milenial tidak hanya disimpan di bank, tetapi juga dicoba dimasukkan di pasar modal. Ini adalah satu fenomena yang bagus,” imbuh Wimboh.

Lebih lanjut, dia memperkirakan penggalangan dana di pasar modal dapat terus bertumbuh hingga akhir tahun bahkan hingga Rp180 triliun. Salah satunya ditopang oleh sejumlah rencana penggalangan dana yang sudah ada dalam pipeline bursa.

“Ini berdasarkan tadi apa yang sudah dicapai tadi dan yang di dalam pipeline sehingga kami perkirakan range-nya antara Rp150-Rp180 triliun,” pungkas Wimboh.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pasar modal OJK wimboh santoso economic outlook bisnis indonesia midyear economic outlook bisnis
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top