Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa Setop Lagi Perdagangan Saham ATIC dan SCNP, Buka Suspensi Saham LMAS

Bursa menerapkan suspensi terhadap saham ATIC dan SCNP pada hari ini, tetapi membuka kembali perdagangan saham LMAS.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 23 Juni 2021  |  08:18 WIB
Karyawan melintas di depan layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di PT Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (16/4/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Karyawan melintas di depan layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di PT Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (16/4/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA — PT Bursa Efek Indonesia kembali melakukan suspensi terhadap saham PT Anabatic Technologies Tbk. (ATIC), dan juga menyetop perdagangan saham PT Selaras Citra Nusantara Perkasa Tbk. (SCNP).

"Penghentian sementara dilakukan mulai 23 Juni 2021," papar Bursa dalam keterangannya.

Para pihak yang berkepentingan diharapkan untuk selalu memperhatikan keterbukaan informasi yang disampaikan oleh perseroan.

Sementara itu, Bursa membuka suspensi atas perdagangan saham PT Limas Indonesia Makmur Tbk. (LMAS) di Pasar Reguler dan Pasar Tunai dibuka kembali mulai perdagangan sesi I tanggal 23 Juni 2021.

Saham PT Anabatic Technologies Tbk. (ATIC) melesat ke level tertinggi sehingga mengalami auto reject atas (ARA) pada perdagagangan Selasa (22/6/2021), setelah sebelumnya mengalami suspensi.

Hingga pukul 11.02 WIB, saham ATIC melesat 24,86 persen atau 450 poin menjadi Rp2.260. Total frekuensi perdagangan 659 kali dan nilai transaksi Rp1,79 miliar.

Kapitalisasi pasar ATIC mencapai Rp5,23 triliun. Sepanjang 2021, saham ATIC naik 293,04 persen, dan sepekan terakhir 143,01 persen. 

Sebagai informasi, PT Bursa Efek Indonesia membuka suspensi perdagangan saham PT Anabatic Technologies Tbk. (ATIC) pada Selasa (22/6/2021).

"Menunjuk Pengumuman Bursa No.: Peng-SPT-00095/BEI.WAS/06-2021 tanggal 18 Juni 2021, perihal Penghentian Sementara Perdagangan (Suspensi) Saham PT Anabatic Technologies Tbk. (ATIC), maka dengan ini diumumkan bahwa suspensi atas perdagangan saham ATIC di Pasar Reguler dan Pasar Tunai dibuka kembali mulai perdagangan sesi I tanggal 22 Juni 2021," papar Bursa.

Manajemen PT Anabatic Technologies Tbk. buka suara mengenai perdagangan saham perseroan yang digembok alias disuspensi Bursa Efek Indonesia.

Sebelumnya, berdasarkan pengumuman BEI, otoritas Bursa memutuskan untuk menghentikan sementara perdagangan saham emiten bersandi ATIC tersebut mulai Senin (21/6/2021) dalam rangka cooling down karena saham perseroan bergerak sangat agresif selama 4 sesi perdagangan terakhir.

President Director Anabatic Technologies Harry Surjanto mengatakan perseroan tidak mengetahui alasan dibalik pergerakan saham ATIC yang telah menguat hingga mneyentuh auto reject atas (ARA) sebesar 25 persen selama 4 sesi berturut-turut yakni sejak Selasa (15/6/2021) hingga Jumat (18/6/2021).

 “Perseroan juga belum memiliki rencana untuk major corporate action seperti akuisisi, merger dan lain sebagainya,” kata Harry dalam keterangan yang dikutip Bisnis, Senin (21/6/2021).

Namun, lanjut Harry, dia menyebut ATIC telah mengambil langkah strategis untuk masuk ke area teknologi finansial (fintech) mengingat perseroan memiliki basis penguasaan teknologi IT yang mendalam dan telah mendukung dunia perbankan dan finansial sejak awal berdiri.

“Dengan tujuan utama melakukan digitalisasi usaha di pedesaan dan memberikan akses nyata ke masyarakat yang belum terjamah dengan perbankan,” ujarnya.

Harry menuturkan, melalui PT. Emporia Digital Raya (EDR Group), ATIC terus berinovasi dan membangun bisnisnya di bidang fintech dan Exchange Digital Currency. Dalam hal ini Emporia memberikan sejumlah aplikasi yang dapat langsung dimanfaatkan masyarakat.

Berikut sejumlah aplikasi dan layanan baru terkait bidang fintech yang tengah dikembangkan ATIC.

IKI Mitra, merupakan aplikasi utama yang dibutuhkan Warung atau Toko atau Perseorangan yang menginginkan penghasilan tambahan dengan berjualan Produk-produk PPOB (Payment Point Online Banking).

Dengan mengintegrasikan pada layanan pembayaran secara digital serta mendukung program inklusi keuangan buat saudara-saudara yang hidup di pedesaan dan belum terjamah dengan sistem perbankan yang ada.

Meskipun baru 1 tahun diluncurkan untuk melayani para usahawan/usahawati kecil dan menengah, terbukti sudah lebih dari 25 ribu yang telah terdaftar.

Selain membantu program pemerintah dalam inklusi keuangan di area pedesaan dan masyarakat yang belum terjamah dengan bank, Emporia juga membantu masyarakat pedesaan yang salah satu keluarganya bekerja di luar negeri untuk mempermudah pengiriman uang kembali ke desa dengan biaya rendah.

Meskipun baru 1 tahun beroperasi dan baru beroperasi di 3 negara untuk melakukan service Pengiriman Uang (Remitansi), secara volume sudah mendekati Rp1 triliun per bulan.

PT Indonesia Digital Exchange dibentuk untuk membidik pasar aset kripto di Indonesia yang memiliki potensi sangat besar untuk berkembang. Ini ditunjukkan dengan masuknya para pengembang kripto seluruh dunia.

PT Indonesia Digital Exchange saat ini telah dipercaya sebagai Komite Aset Kripto Bursa ICDX dan menjadi salah satu pedagang aset kripto yang resmi terdaftar di Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti).

Besarnya potensi pasar aset kripto ini terbukti dari keseriusan pemerintah untuk membuat bursa khusus untuk aset kripto yang rencananya akan mulai beroperasi tahun ini juga.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa efek indonesia suspensi saham Anabatic selaras citra nusantara perkasa
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top