Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menutup Mei, Rupiah Menguat Tipis ke Rp14.280

Penguatan rupiah juga diikuti oleh penguatan mayoritas mata uang Asia lainnya pada hari ini, Senin (31/05/2021).
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 31 Mei 2021  |  17:18 WIB
Petugas menunjukkan mata uang dolar AS dan rupiah di Money Changer, Jakarta, Senin (19/4/2021). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Petugas menunjukkan mata uang dolar AS dan rupiah di Money Changer, Jakarta, Senin (19/4/2021). Bisnis - Fanny Kusumawardhani

Bisnis.com, JAKARTA—Nilai tukar rupiah ditutup menguat tipis pada hari perdagangan terakhir bulan ini, Senin (31/5/2021).

Berdasarkan data Bloomberg, rupiah dibuka pada level Rp14.300, kemudian mata uang Garuda bergerak sedikit melemah meski akhirnya tetap parkir di zona hijau yakni di level Rp14.280, terapresiasi 5 poin atau 0,04 persen dari penutupan sebelumnya.

Mayoritas mata uang Asia lainnya juga ikut menguat hari ini. Dolar Taiwan terpantau memimpin dengan penguatan 0,59 persen, diikuti won Korea Selatan yang menguat 0,37 persen dan peso Filipina yang menguat 0,25 persen.

Nasib serupa juga dialami mata uang negeri Jiran yakni ringgit Malaysia yang terapresiasi 0,22 persen. Kemudian nasib baht Thailand hanya berbeda tipis dengan rupiah yakni naik 0,05 persen.

Meskipun demikian, terdapat beberapa mata uang yang melemah hari ini antara lain rupee India yang terdepresiasi 0,28 persen dan yuan China yang terkoreksi tipis 0,04 persen.

Sementara itu indeks dolar terpantau menguat 0,01 poin atau 0,02 persen ke level 90,05.

Direktur TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi mengatakan imvestor sedang wait and see yakni menunggu data ekonomi utama AS untuk Mei, termasuk IMP Manufaktur Institute of Supply Management (ISM), yang akan dirilis pada hari Selasa (1/6/2021).

"Data lebih lanjut, termasuk non-farm payrolls dan tingkat pengangguran, akan dirilis pada hari Jumat. Mereka juga mencerna rencana anggaran US$ 6 triliun yang diusulkan Presiden Joe Biden untuk tahun fiskal 2022 untuk berinvestasi dalam infrastruktur, pendidikan, dan memerangi perubahan iklim yang diumumkan pada hari Jumat,” katanya dalam rilis harian, Senin (31/5/2021)

Sementara dari dalam negeri sentimen masih terkait dengan strategi yang dilakukan pemerintah untuk meningkatkan pemulihan ekonomi agar segera membaik pascapandemi Covid-19.

Untuk perdagangan esok hari, Ibrahim memperkirakan mata uang Garuda kemungkinan akan dibuka fluktuatif tetapi ditutup melemah tipis. Adapun rentang pergerakan di sekitar level Rp14.260—Rp14.300.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kurs Rupiah
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top