Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kenali Tipe Blockchain Baru “Internet Computer”, Teknologi Baru Bertransaksi Kripto

Dikutip dari Bloomberg, Kamis (13/5/2021), proyek Internet Computer yang dijalankan oleh Dfinity Foundation dan pendirinya Dominic Williams sebenarnya telah dikembangkan selama beberapa tahun.
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 13 Mei 2021  |  17:11 WIB
Mata uang crypto Ethereum Emas pada dolar AS/ANTARA-Shutterstock - pri.
Mata uang crypto Ethereum Emas pada dolar AS/ANTARA-Shutterstock - pri.

Bisnis.com, JAKARTA – Mata uang kripto baru yang telah mencapai valuasi lebih dari US$45 miliar sejak mulai diperdagangkan pada Senin (10/5/2021), bisa menjadi puncak gunung es untuk jenis baru blockchain yang berharap dapat mengubah cara orang berinteraksi dengan world wide web alias internet. 

Dikutip dari Bloomberg, Kamis (13/5/2021), proyek Internet Computer yang dijalankan oleh Dfinity Foundation dan pendirinya Dominic Williams sebenarnya telah dikembangkan selama beberapa tahun. Tujuannya untuk meningkatkan kecepatan dari sebagian besar teknologi blockchain dan menghapus gatekeepers seperti Amazon Web Services sebagai entitas nirlaba terpusat yang diandalkan oleh blockchain dan situs web saat ini.

Token, yang dijuluki Internet Computer Price atau ICP, memungkinkan pemegang untuk mengatur jaringan. Meskipun blockchain Ethereum telah menjadi yang paling banyak digunakan di dunia, ia dianggap lambat karena perangkat lunaknya disimpan di ribuan komputer terpisah, tetapi terhubung, di seluruh dunia yang harus menyetujui keadaan jaringan.

Artinya, Ethereum memproses sekitar 30 transaksi per detik. Sementara Ethereum terdesentralisasi, komputer yang menjalankan jaringannya mengandalkan layanan komputasi berbasis cloud dari raksasa teknologi seperti Amazon dan Google.

“Masalah yang ditangani Dfinity melampaui teknologi blockchain. Ini mengatasi masalah yang mengganggu internet tradisional, seperti keamanan data yang relatif rendah dan oligopoli yang terdiri dari perusahaan teknologi besar,” tulis Mira Christanto dan Wilson Withiam, analis di Messari, dalam catatan penelitian dikutip dari Bloomberg, Kamis (13/5/2021). 

Baik Ethereum dan  Internet Computer adalah protokol tingkat dasar, yang berarti mereka adalah tulang punggung yang menjalankan aplikasi. Keduanya didasarkan pada node, komputer yang menjalankan perangkat lunak yang membuat jaringan global yang terhubung.

Di Ethereum, kontrak pintar dibuat oleh pengembang untuk mengeksekusi kode untuk apa pun mulai dari membuat cryptocurrency baru hingga mengoperasikan pertukaran terdesentralisasi atau membuat token non-fungible terbaru. 

Pengguna Ethereum harus menggunakan Ether, cryptocurrency, untuk membayar transaksi. Ini open source, artinya setiap pengembang yang ingin bekerja dengannya memiliki akses. Ether mencapai level tertinggi sepanjang masa di US$4.379 pada Rabu (12/5/2021) dan telah memperoleh keuntungan 445 persen yang mencengangkan tahun ini.

Internet Computer mengambil pendekatan Ethereum tetapi menerapkannya ke internet secara umum. Ia ingin mengizinkan pengembang untuk meluncurkan perangkat lunak mereka langsung ke jaringannya yang diklaim tidak dapat dikontrol atau dimanipulasi oleh perusahaan seperti Google, Twitter, Facebook atau Amazon.

Token ICP mencapai nilai tertinggi US$713 pada Senin (10/5/2021), tetapi sejak itu menetap di sekitar US$300, menurut CoinMarketCap. ICP tersebut harus digunakan untuk mengakses jaringan.

“Seperti Ethereum, platform ini akan memungkinkan pengembang menjalankan aplikasi komputasi pada infrastruktur terdesentralisasi. Tidak seperti Ethereum, IC bermaksud menawarkan efisiensi kepada perusahaan untuk menjalankan aplikasi ini dalam skala besar dan fleksibilitas untuk membangunnya agar sesuai dengan kebutuhan spesifik basis pengguna tertentu (misalnya privasi),” ,” tulis Christanto dan Withiam.

Pendiri perusahaan investasi cryptocurrency Polychain Capital Olaf Carlson-Wee, pertama kali membeli token ICP sekitar tiga tahun lalu, katanya dalam sebuah wawancara. Terobosan kriptografi yang dilakukan Williams dan tim Dfinity adalah yang pertama kali menarik perhatiannya.

"Dfinity adalah teknologi paling penting yang diluncurkan sejak Ethereum. Orang-orang seperti saya di dunia kripto menyadari besarnya terobosan teknologi yang diwakili oleh Dfinity,” ujar Carlson-Wee.

Jaringan ini baru berumur empat hari, jadi tidak ada komunitas pengembang yang luas di belakangnya yang sebanding dengan Ethereum atau banyak aplikasi yang berjalan di sistemnya. Pusat data yang menjadi host node Dfinity akan terbuka untuk siapa saja yang memiliki keterampilan teknis dan perangkat keras yang diperlukan untuk memenuhi standar Internet Computer, kata Carlson-Wee.

Bahkan dengan perubahan yang dilakukan Ethereum untuk meningkatkan kecepatan dan kinerjanya, Ethereum tidak akan mampu bersaing dengan apa yang akan diaktifkan oleh Komputer Internet, katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cryptocurrency blockchain mata uang kripto
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top