Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Emas Kembali Perkasa Setelah Yellen Klarifikasi Soal Suku Bunga

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Juni di divisi Comex New York Exchange, naik US$8,3 atau 0,47 persen menjadi ditutup pada US$1.784,30 per ounce.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 06 Mei 2021  |  07:21 WIB
Emas batangan produksi PT Aneka Tambang Tbk. - mind.id
Emas batangan produksi PT Aneka Tambang Tbk. - mind.id

Bisnis.com, JAKARTA - Harga emas lebih tinggi pada akhir perdagangan Kamis pagi (6/5/2021) atau berbalik menguat dari kerugian sehari sebelumnya, saat dolar AS dan imbal hasil obligasi pemerintah mundur kembali setelah Menteri Keuangan Janet Yellen mengklarifikasi komentarnya tentang suku bunga.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Juni di divisi Comex New York Exchange, naik US$8,3 atau 0,47 persen menjadi ditutup pada US$1.784,30 per ounce. Sehari sebelumnya, Selasa (4/5/2021), emas berjangka anjlok US$15,8 atau 0,88 persen menjadi US$1.776.

Emas berjangka melonjak 24,1 dolar AS atau 1,36 persen menjadi 1.791,80 dolar AS pada Senin (3/5/2021), setelah terkikis 60 sen AS atau 0,03 persen menjadi 1.767,70 dolar AS pada Jumat (30/4/2021), dan melemah 5,6 dolar AS atau 0,32 persen menjadi 1.768,30 dolar AS pada Kamis (29/4/2021).

"Obligasi pemerintah sedikit mengantre sehingga Anda mendapatkan keuntungan dalam emas," kata Bob Haberkorn, Ahli Strategi Pasar Senior di RJO Futures.

"Pasar emas sedang mengurangi apa yang dikatakan Janet Yellen kemarin, dan melihat fakta bahwa Fed mungkin tidak dalam posisi untuk menaikkan suku bunga pada saat ini," kata Haberkorn.

Yellen awalnya mengatakan kenaikan suku bunga mungkin diperlukan untuk menghentikan ekonomi yang terlalu panas karena rencana pengeluaran Presiden AS Joe Biden mendorong pertumbuhan, tetapi kemudian mengesampingkan pernyataan tersebut dan mengatakan dia melihat tidak ada masalah inflasi yang muncul.

Dia mengklarifikasi pada Rabu (5/5/2021) bahwa komentar sebelumnya tentang kemungkinan Federal Reserve menaikkan suku bunga bukanlah prediksi atau rekomendasi, meniadakan penurunan harga emas pada Selasa (4/5/2021).

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun yang dijadikan acuan mundur dari tertinggi sebelumnya, sementara indeks dolar merosot dari tertinggi dua minggu, membantu mengangkat harga emas.

Imbal hasil yang lebih tinggi mengancam daya tarik emas sebagai lindung nilai inflasi karena meningkatkan peluang kerugian memegang emas tanpa suku bunga.

"Dengan Fed berjanji untuk mempertahankan suku bunga lebih rendah lebih lama dan menguraikan toleransi yang lebih tinggi untuk inflasi dengan kerangka baru, dana-dana komoditas dapat melihat peningkatan arus masuk dari investor yang ingin melakukan lindung nilai terhadap risiko inflasi, yang kemungkinan akan meluas ke emas," kata Metals Focus dalam sebuah catatan, dikutip dari Antara.

Emas juga mendapat dukungan ketika angka ekonomi lebih buruk dari perkiraan yang dirilis pada Rabu (4/5/2021). Automated Data Processing Inc. melaporkan bahwa 742.000 pekerjaan sektor swasta diciptakan pada April, angka yang jauh di atas 565.000 pekerjaan baru pada Maret, tetapi kurang dari perkiraan pasar 800.000.

Institute for Supply Management (ISM) melaporkan indeks jasa-jasa pada angka 62,7 pada April, lebih rendah dari yang diharapkan serta lebih rendah dari angka 63,7 pada Maret.

Presiden Federal Reserve Chicago Charles Evans mengatakan pada Rabu (4/5/2021) dalam pidatonya di Bard College bahwa kemungkinan inflasi yang lebih tinggi masih kecil dan Fed masih memiliki cara untuk melangkah sebelum mencapai target inflasi 2,0 persen.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Juli turun 3,6 sen atau 0,14 persen menjadi ditutup pada 26,522 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli turun 3,0 dolar AS atau 0,24 persen menjadi ditutup pada 1.228,8 dolar AS per ounce.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emas Harga Emas Hari Ini janet yellen

Sumber : Antara

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top