Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Daya Pikat Bursa Asia Memudar, Ini Alasannya!

Indeks MSCI Asia Pacific naik hanya 3,1 persen tahun ini, dibandingkan dengan kenaikan masing-masing hampir 10 persen untuk tolok ukur ekuitas di AS dan Eropa.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 12 April 2021  |  10:35 WIB
Bursa Asia -  Bloomberg.
Bursa Asia - Bloomberg.

Bisnis.com, JAKARTA - Daya pikat saham Asia dianggap memudar setelah mengalahkan rekan-rekan bursa global lainnya pada 2020 lalu. Keyakinan investor akan rebound bursa Asia terhalang karena aksi jual di saham China dan kekhawatiran penguatan dolar AS.

Padahal, 2021 dimulai dengan investor mengharapkan saham regional untuk terus memimpin rebound ekuitas global karena peluncuran vaksin semakin cepat, keyakinan itu sekarang tampaknya kekurangan pasokan karena aksi jual di saham China dan kekhawatiran atas penguatan dolar.

Indeks MSCI Asia Pacific naik hanya 3,1 persen tahun ini, dibandingkan dengan kenaikan masing-masing hampir 10 persen untuk tolok ukur ekuitas di AS dan Eropa.

Lonjakan imbal hasil nyata Treasury AS baru-baru ini telah menekan aset berisiko dan mendorong pengelola uang untuk memikirkan kembali eksposur geografis dan siklis dalam portofolio.

Imbal hasil yang lebih tinggi juga meningkatkan kemungkinan dolar yang lebih kuat, tepat ketika kekalahan terburuk dalam beberapa tahun di China, pasar saham terbesar kedua di dunia, telah memperburuk sentimen.

“Sulit untuk melihat katalisator untuk Asia mendapatkan kembali kepemimpinan pasar ekuitas tanpa latar belakang kebijakan yang lebih mendukung di China atau pembalikan dari sentimen pasar reflasi yang telah kita lihat pada tahun 2021,” kata Nick Watson, manajer portofolio di Janus Henderson Investors, dikutip dari Bloomberg, Senin (12/4/2021).

Investor sudah menghindar dari membuat taruhan besar, dengan ayunan intraday di indeks Asia tergelincir ke level terendah sejak awal 2021. Indeks CSI 300 China turun lebih dari 13 persen dari level tertinggi 13 tahun yang dicapai pada bulan Februari di tengah kekhawatiran atas valuasi dan potensi pengetatan likuiditas di negara ini.

"Secara regional, imbal hasil 2021 dari ekuitas China telah sangat membebani indeks yang lebih luas," jelasnya.

Ahli Strategi Multi Asset Global di JP Morgan Asset Management Patrick Schowitz menegaskan sebagian besar pemulihan pertumbuhan di Asia telah diperhitungkan.

Hal ini menurunkan peringkat Asia yang sedang berkembang menjadi netral dari rekomendasi overweight yang sebagian besar didorong oleh pandangan yang kurang bullish pada ekuitas China.

Adapun, yang juga merugikan prospek Asia adalah kebangkitan kembali kasus virus dan kekurangan vaksin di beberapa negara. Sementara investor memuji kawasan itu atas kemajuannya dalam mengatasi pandemi tahun lalu, lonjakan infeksi baru-baru ini di Jepang, India, Thailand, dan Filipina telah membebani kinerja ekuitas mereka.

Sebagai perbandingan, negara-negara seperti AS dan Inggris jauh lebih maju dengan kampanye vaksinasi mereka. Ditambah beberapa investor melihat saham di AS dan Eropa tetap menjadi penerima lebih besar dari stimulus pemerintah dalam waktu dekat.

"Asia adalah kisah Covid yang kurang positif dibandingkan AS dan Inggris. Tidak seperti pasar pertumbuhan lainnya seperti AS, investor di ekuitas China tidak mungkin mendapatkan banyak dukungan dari bank sentral karena otoritas mencoba untuk menghindari memicu gelembung pasar saham," kata Watson.

Namun, beberapa lebih optimis pada ekuitas Asia. Itu karena valuasi yang menarik, prospek pertumbuhan yang kuat, dan ekspektasi bahwa produsen regional akan mendapatkan keuntungan dari potensi rebound dalam belanja konsumen AS.

"Kami tetap kelebihan beban pada ekuitas Asia, tertarik oleh pertumbuhan EPS yang diharapkan sebesar 30 persen pada 2021, penilaian yang wajar, kekuatan ekonomi China, dan lebih fokus pada pertimbangan ESG," kata Sean Taylor, kepala investasi APAC di DWS Group.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Bursa Asia dolar as bursa global
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top