Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Imbal Hasil Obligasi AS Menurun, Harga Emas Rebound

Harga emas mulai menguat setelah penurunan imbal hasil obligasi selama tiga dari empat sesi perdagangan.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 06 April 2021  |  14:23 WIB
Karyawan mengakses website pembelian emas logam mulia di Butik Antam, Jakarta, Selasa (8/9/2020). Harga emas PT Aneka Tambang Tbk. pada hari perdagangan Selasa (8/9/2020) menurun dibandingkan dengan perdagangan hari sebelumnya. Bisnis - Himawan L Nugraha
Karyawan mengakses website pembelian emas logam mulia di Butik Antam, Jakarta, Selasa (8/9/2020). Harga emas PT Aneka Tambang Tbk. pada hari perdagangan Selasa (8/9/2020) menurun dibandingkan dengan perdagangan hari sebelumnya. Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA – Harga emas menguat seiring dengan sikap investor yang mempertimbangkan penurunan imbal hasil terhadap rilis data AS yang mengindikasikan pemulihan ekonomi.

Berdasarkan data Bloomberg pada Selasa (6/4/2021), harga emas di pasar Spot naik 0,4 persen ke US$1.735,60 per troy ounce. Sedangkan, emas Comex juga naik 0,17 persen ke level US$1.731,70 per troy ounce.

Adapun, setelah stagnan pada Senin kemarin, harga emas mulai menguat setelah penurunan imbal hasil obligasi selama tiga dari empat sesi perdagangan. Pemulihan ekonomi di AS pun tetap berjalan dengan proses vaksinasi serta penggelontoran stimulus fiskal.

Harga logam mulia ini juga mulai pulih setelah mencatatkan level terendah sejak Juni lalu. Tren tersebut didorong oleh penurunan tingkat imbal hasil obligasi AS.

Sementara itu, tingkat kepemilikan pada exchange traded funds (ETF) berbasis emas juga mendekati level terendah selama hampir setahun menyusul outflow dari instrumen tersebut.

“Harga emas didukung oleh penurunan tingkat imbal hasil obligasi AS dan juga dolar AS. Penurunan imbal hasil ini menurunkan opportunity cost untuk memegang aset emas,” jelas Strategist di DailyFX, Margaret Yang.

Sementara itu, Chief Global Markets Strategist di AXI, Stephen Innes mengatakan, harga emas harus menembus level US$1.750 sebelum dapat menguat lebih lanjut.

“Meski telah menemukan level kuat di level US$1.680 dan masih relatif bullish, saat ini masih terlalu dini untuk menentukan bahwa tren pergerakan harga emas akan positif,” jelasnya.

Sementara itu, pelaku pasar juga mencerna komentar Menteri Keuangan AS Janet Yellen yang menyatakan paket stimulus senilai US$1,9 triliun yang disahkan bulan lalu tidak akan menimbulkan kenaikan inflasi.

Dalam pidato besar pertamanya terkait kebijakan ekonomi internasional, Yellen juga menjelaskan rencana harmonisasi pajak korporasi untuk negara-negara kekuatan ekonomi utama.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emas Harga Emas Hari Ini dolar as obligasi as

Sumber : Bloomberg.com

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top