Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Porsi Reksa Dana Syariah Makin Besar

Kontribusi reksa dana syariah terhadap total dana kelolaan reksa dana secara industri sebesar Rp77,84 triliun atau mencapai 13,62 persen dari total Rp571,74 triliun.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 16 Maret 2021  |  14:46 WIB
ILUSTRASI REKSA DANA. Bisnis - Himawan L Nugraha
ILUSTRASI REKSA DANA. Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA — Kontribusi reksa dana syariah terhadap dana kelolaan atau asset under management (AUM) reksa dana secara industri kian besar.

Berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) kontribusi reksa dana syariah terhadap total AUM reksa dana secara industri sebesar Rp77,84 triliun atau mencapai 13,62 persen dari total Rp571,74 triliun.

Sebagai perbandingan, di akhir tahun 2020 kontribusi nilai aktiva bersih (NAB) produk-produk syariah terhadap dana kelolaan industri sebesar 12,97 persen, yakni Rp74,36 triliun dari total AUM akhir 2020 yang sebesar Rp573,54 triliun.

Realisasi tersebut meningkat signifikan jika dibandingkan dengan kontribusi pada tahun-tahun sebelumnya. Tercatat, pada 2019 porsi dana kelolaan reksa dana syariah sekitar 9,91 persen, sedangkan pada 2018 reksa dana syariah hanya menyumbang 6,82 persen.

Dari sisi jumlah produk reksa dana syariah juga terus bertambah. Per akhir Februari 2021 terdapat 295 produk reksa dana syariah yang terdaftar di OJK. Sementara di akhir 2020 lalu ada 289 produk dan akhir 2019 hanya ada 265 produk.

Adapun, untuk reksa dana konvensional per akhir Februari 2021 terdapat 1.936 produk, sedikit bertambah dibanding akhir 2020 lalu 1.930 produk. Sehingga, secara keseluruhan jumlah produk reksa dana yang tercatat saat ini ada 2.231 produk.

Sementara itu, secara keseluruhan dana kelolaan industri reksa dana per akhir Februari cenderung stagnan. Di akhir bulan kedua tahun ini, NAB industri reksa dana turun sekitar 0,80 persen menjadi Rp571,74 triliun dari posisi akhir Januari 2021 sebesar Rp572,20 triliun.

Jika dilihat berdasarkan masing-masing jenis, reksa dana pasar uang mengalami penurunan dana kelolaan paling dalam yakni -7,6 persen, dari Rp101,5 triliun menjadi Rp93,82 triliun. Kemudian reksa dana terproteksi turun tipis 0,8 persen.

Sementara dalam periode yang sama dana kelolaan jenis-jenis reksa dana lainnya bertumbuh. Kenaikan dana kelolaan tertinggi reksa dana aset global yang tumbuh 13,4 persen, diikuti reksa dana sukuk 8,9 persen, dan reksa dana saham 2,5 persen.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

reksa dana dana kelolaan reksa dana syariah
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top