Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini 10 Saham Top Losers pada 8-12 Maret 2021, Ada 5 Emiten Bank

Ada tiga emiten perbankan mencatatkan kinerja saham fenomenal hingga harus dikenakan status unusual market activity (UMA) pada awal pekan ini. Ketiganya yakni PT Bank Bisnis Internasional Tbk (BBSI), PT Bank Amar Indonesia Tbk (AMAR), dan PT Bank Capital Indonesia Tbk. (BACA).
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 13 Maret 2021  |  08:56 WIB
Karyawan melintas di dekat papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (8/3/2021). Bisnis - Abdurachman
Karyawan melintas di dekat papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (8/3/2021). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - Menutup pekan yang berakhir pada Jumat (12/3/2020), saham PT Bank Amar Indonesia Tbk. (AMAR) menjadi top loser ketika indeks harga saham gabungan (IHSG) mencatat kinerja positif.

Berdasarkan data dari Bursa Efek Indonesia (BEI), saham AMAR mengalami penurunan terdalam mencapai 24,86 persen pekan ini dibandingkan dengan pekan sebelumnya, ke level Rp402 per saham.

Menyusul di posisi kedua dan ketiga, saham PT Global Teleshop Tbk. (GLOB) dan PT Bank Sinarmas Tbk. (BSIM) mencatatkan penurunan masing-masing 24,66 persen dan 24,62 persen.

Berdasarkan laporan Bisnis.com pada Senin (8/3), ada tiga emiten perbankan mencatatkan kinerja saham fenomenal hingga harus dikenakan status unusual market activity (UMA). Ketiganya yakni PT Bank Bisnis Internasional Tbk (BBSI), PT Bank Amar Indonesia Tbk (AMAR), dan PT Bank Capital Indonesia Tbk. (BACA).

PT Bank Bisnis Internasional Tbk (BBSI) dan PT Bank Amar Indonesia Tbk (AMAR) mengumumkan bahwa sampai dengan saat ini kedua perusahaan tersebut tidak mengetahui adanya informasi atau fakta material yang dapat mempengaruhi nilai efek AMAR dan BBSI.

Di sisi lain, Sekretaris Perusahaan Bank Capital Budi Setiadi menuturkan perseroan memiliki rencana pemenuhan kewajiban modal inti melalui rights issue pada paruh kedua tahun ini. Rencana tersebut pun telah disampaikan kepada OJK.

Sementara itu, sepanjang pekan ini ada berbagai indikator yang menunjukkan bahwa pasar modal dalam negeri berada di jalur hijau.

Pelaksana Harian Sekretaris Perusahaan BEI Aulia Noviana Utami Putri, mengatakan IHSG meningkat 1,59 persen pada level 6.358,209 dari posisi 6.258,749 pada penutupan pekan lalu.

Berikut daftar sepuluh saham paling melemah (top losers) dalam perdagangan sepekan terakhir, 8-12 Maret 2021.

EmitenHarga Saham 5 Maret 2021Harga Saham 12 Maret 2021Perubahan
PT Bank Amar Indonesia Tbk (AMAR)535402-24,86%
PT Global Teleshop Tbk. (GLOB)438330-24,66%
PT Bank Sinarmas Tbk. (BSIM) 995750-24,62%
PT Bank Bisnis Internasional Tbk (BBSI) 3.1102.350-24,44%
PT Eratex Djaja Tbk. (ERTX) 248188-24,19%
PT Yanaprima Hastapersada Tbk. (YPAS) 620470-24,19%
PT Bank Oke Indonesia Tbk. (DNAR) 422320-24,17%
PT Era Mandiri Cemerlang Tbk. (IKAN) 179136-24,02%
PT Akbar Indo Makmur Stimec Tbk. (AIMS) 300228-24,00%
PT Bank Nationalnobu Tbk. (NOBU) 1.130860-23,89%

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG saham Indeks BEI
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top