Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tawarkan Rumah Murah, Moody's Proyeksi Penjualan Hunian Lippo Karawaci (LPKR) Menguat

Berdasarkan hasil riset yang dikeluarkan Moody's, proyeksi ini berdasarkan laporan emiten berkode saham LPKR yang telah menjual 629 dari 787 unit pada proyek barunya yaitu Cendana Icon.
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 10 Maret 2021  |  18:23 WIB
CEO PT Lippo Karawaci Tbk. John Riady (kiri) bersama Presiden Direktur Ketut Budi Wijaya memberikan penjelasan saat halalbihalal dengan media, di Jakarta, Kamis (20/6/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
CEO PT Lippo Karawaci Tbk. John Riady (kiri) bersama Presiden Direktur Ketut Budi Wijaya memberikan penjelasan saat halalbihalal dengan media, di Jakarta, Kamis (20/6/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA – Lembaga pemeringkat internasional PT Moody's Investors Services memperkirakan kinerja penjualan PT Lippo Karawaci Tbk. akan meningkat, sehingga turut menjaga arus kas selama 1-1,5 tahun ke depan.

Berdasarkan hasil riset yang dikeluarkan Moody's, proyeksi ini berdasarkan laporan emiten berkode saham LPKR yang telah menjual 629 dari 787 unit pada proyek barunya yaitu Cendana Icon.

LPKR yang mendapat peringkat B3 dari Moody's memperkirakan pemasukan proyek rumah terjangkau itu sebesar Rp637 miliar. Jumlah itu mewakili sekitar 30 persen dari target pra penjualan Lippo Karawaci untuk tahun 2021 sebesar Rp2,1 triliun.

"Penjualan yang kuat akan membuat perusahaan berada di jalur yang tepat untuk memenuhi target penjualan 2021 sekitar Rp2,1 triliun di LPKR," tulis Moody's pada Rabu (10/3/2021).

Untuk diketahui, Cendana Icon yang berlokasi di Lippo Village, Tanggerang memiliki 741 unit rumah tapak dan 46 unit ruko. Berdasarkan catatan Bisnis, dalam satu hari perseroan ini berhasil menjual 85 persen dari unit yang ditawarkan.

Lebih lanjut, Moody's mengungkapkan perseroan ini berada pada jalur yang tepat karena komitmen berkelanjutan Lippo Karawaci dan kemampuan pelaksanaan untuk fokus oada bisnis pengembangan properti intinya sehingga secara bertahap bisa mengurangi ketergantungannya pada penjualan aset.

Tingginya minat masyarakat membeli properti, menurut Moody's didorong oleh suku bunga yang rendah dan backlog atau jaminan simpanan yang besar.

"Kami memperkirakan arus kas operasi Lippo Karawaci akan meningkat selama 12-18 bulan ke depan, dibantu oleh pertumbuhan penjualan pemasaran inti dan pengurangan pembayaran sewa," tulis Moody's.

Selain itu, rampungnya penjualan Lippo Mall Puri Lippo Karawaci kepada Lippo Malls Indonesia Retail Trust (LMIRT, B1 negatif) pada Januari 2021 juga akan mendukung likuiditas, sehingga likuiditas LPKR akan mencukupi pada 2021. Namun, likuiditas akan melemah setelahnya jika perusahaan tidak dapat memperpanjang fasilitas kredit jangka pendeknya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perumahan lippo group lippo karawaci moodys
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top