Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tren Bitcoin Masih Naik di Tengah Ancaman Gelembung Spekulatif

Bitcoin dan mata uang kripto lainnya semakin menarik perhatian dari lembaga keuangan arus utama dan pemain Wall Street, di samping fokus yang berkembang dari regulator pemerintah.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 02 Maret 2021  |  13:36 WIB
Ilustrasi Bitcoin. Aset cryptocurrency terbesar ini menembus level US23.000 untuk pertama kalinya pada Kamis (17/12/2020). - Bloomberg
Ilustrasi Bitcoin. Aset cryptocurrency terbesar ini menembus level US23.000 untuk pertama kalinya pada Kamis (17/12/2020). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bitcoin menyentuh level US$ 50.000 dalam perdagangan Asia, mengalami kebangkitan dalam aset berisiko. Citigroup Inc. dan Goldman Sachs Group Inc. melakukan pemanasan ke cryptocurrency terbesar.

Melansir Bloomberg, aset digital naik sebanyak 2,8 persen pada hari Selasa, dan bertahan pada US$ 49.080 pada 9:05 pagi di Hong Kong. Harga pekan lalu mengalami penurunan terburuk sejak Maret dan merosot ke level US$ 43.000 pada hari Minggu. Bitcoin naik ke rekor US$ 58.350 pada 21 Februari.

Bitcoin dan mata uang kripto lainnya semakin menarik perhatian dari lembaga keuangan arus utama dan pemain Wall Street, di samping fokus yang berkembang dari regulator pemerintah, karena prospek industri yang baru lahir itu terus menjadi bahan perdebatan sengit.

Para pendukung aset kripto menunjuk pada adopsi ekosistem yang berkembang, sedangkan para pengkritik memperingatkan harga berada dalam gelembung spekulatif.

Cboe Global Markets Inc. mengungkapkan sedang mencari persetujuan untuk mendaftar dan memperdagangkan saham dari apa yang bisa menjadi dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin pertama di AS. Sementara Jaksa Agung New York Letitia James mengeluarkan peringatan investor tentang kerentanannya terhadap "gelembung spekulatif".

Dalam laporan Citigroup's Global Perspectives & Solutions, ahli strategi menguraikan agar Bitcoin memainkan peran yang lebih besar dalam sistem keuangan global.

Dikatakannya, cryptocurrency diprediksi bisa menjadi mata uang pilihan untuk perdagangan internasional di tahun-tahun mendatang. Bitcoin memiliki keunggulan dibandingkan sistem pembayaran global saat ini, seperti desainnya yang terdesentralisasi, kurangnya eksposur valuta asing, dan ketertelusuran.

Goldman memulai kembali meja perdagangan untuk cryptocurrency. Wall Street Bank akan mulai menawarkan Bitcoin berjangka di antara produk lainnya pada pertengahan Maret setelah menghentikan upaya serupa yang dimulai pada 2018.

"Semakin banyak bank yang mengeluarkan komentar konstruktif tentang Bitcoin, semakin besar kemungkinan gelembung spekulatif akan terus tumbuh," kata Ed Moya, analis pasar senior untuk OANDA seperti dikutip Bloomberg Selasa (2/3/2021).

Dukungan penuh Citigroup terhadap Bitcoin menunjukkan bahwa aset kripto terus memenangkan lembaga keuangan terbesar di dunia. Dan Loeb, kepala Third Point LLC, mengatakan dalam sebuah cuitan Twitter bahwa dia telah melakukan pendalaman mendalam tentang crypto.

"Ini adalah ujian nyata untuk terbuka secara intelektual terhadap ide-ide baru dan kontroversial," katanya.

Sementara bank terus terjun lebih dalam ke dunia aset digital, sekelompok kecil perusahaan sibuk mengambil koin untuk ditambahkan ke neraca mereka. MicroStrategy Inc., mengumumkan bahwa mereka membeli 328 Bitcoin tambahan, meningkatkan tumpukannya menjadi sekitar 90.859. Kepemilikan perusahaan sekarang bernilai lebih dari US$4 miliar.

Bitcoin jatuh 21 persen minggu lalu karena investor membuang aset spekulatif di tengah kenaikan imbal hasil obligasi. Volatilitas telah menimbulkan pertanyaan tentang apakah dia dapat bertindak sebagai penyimpan nilai dan lindung nilai terhadap inflasi.

"Perjalanan liar Bitcoin masih jauh dari selesai, tetapi tampaknya upaya lain untuk US$50.000 bisa terjadi jika kekalahan obligasi benar-benar berakhir," kata Moya.

"Bitcoin dapat bertahan dari kenaikan yang stabil di Treasury, tetapi bukan pergerakan yang meroket seperti yang kita lihat minggu lalu," katanya.

Di tempat lain, Mongolia, China melarang penambangan cryptocurrency dan menyatakan akan menutup semua proyek semacam itu pada bulan April. Hal tersebut memicu kekhawatiran bahwa negara komunis akan mengambil lebih banyak langkah untuk memberantas praktik yang haus kekuasaan.

Daerah otonom, favorit di antara industri karena listriknya yang murah, juga melarang proyek koin digital baru, menurut rancangan rencana yang diposting di situs web Komisi Pembangunan dan Reformasi Mongolia Dalam 25 Februari. Tujuannya adalah untuk membatasi pertumbuhan dalam konsumsi energi menjadi sekitar 1,9 persen pada tahun 2021.

Jumlah energi yang dibutuhkan untuk menambang Bitcoin dan prospek bahwa pemerintah akan menciptakan lebih banyak hambatan untuk mata uang kripto terbesar mengarah ke token yang kehilangan sebagian besar nilainya dari waktu ke waktu, tulis Kepala Strategi Global Riset BCA Peter Berezin dalam laporan yang dirilis Jumat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi bitcoin cryptocurrency mata uang kripto

Sumber : Bloomberg.com

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top