Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pidato Fed Bikin Bursa AS Melonjak

Pada penutupan perdagangan Rabu (24/2/2021), Dow Jones naik 1,35 persen menjadi 31.961,86, S&P 500 menguat 1,14 persen menuju 3.925,43, dan Nasdaq naik 0,99 persen ke level 13.597,97.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 25 Februari 2021  |  05:21 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat mengalami penguatan signifikan seiring dengan langkah pasar yang mencermati bahwa Federal Reserve akan tetap menjalankan kebijakan yang akomodatif untuk perekonomian.

Pada penutupan perdagangan Rabu (24/2/2021), Dow Jones naik 1,35 persen menjadi 31.961,86, S&P 500 menguat 1,14 persen menuju 3.925,43, dan Nasdaq naik 0,99 persen ke level 13.597,97.

Mengutip Bloomberg, ekuitas AS membalikkan kerugian dan melakukan reli ketika Ketua Federal Reserve Jerome Powell menegaskan kembali pandangannya bahwa ekonomi membutuhkan dukungan. Imbal hasil obligasi pemerintah naik seiring dengan harga minyak.

Saham perusahaan energi dan industri memimpin kenaikan dalam Indeks S&P 500, mengimbangi kelemahan untuk saham teknologi. Bank menguat, mengirimkan ukuran industri ke level tertinggi sejak 2007, dan saham-saham kecil menguat lebih dari 2 persen setelah regulator AS mengatakan vaksin Covid-19 Johnson & Johnson aman dan efektif.

Tesla Inc. menguat setelah Cathie Wood dari Ark Investment Management mengatakan dia membeli saham selama aksi jual minggu ini. Imbal hasil 10-tahun AS menyentuh 1,43 persen, tertinggi sejak Februari 2020, sebelum memangkas kenaikan.

Ketua The Fed Jerome Powell, yang bersaksi di depan anggota parlemen, mengatakan ekonomi AS masih memiliki jalan panjang untuk mencapai lapangan kerja maksimum dan target inflasi The Fed, sebuah sinyal dia ingin tetap akomodatif.

Investor ekuitas sedang menimbang prediksi untuk lonjakan aktivitas ekonomi dan pendapatan perusahaan pasca pandemi dengan kekhawatiran bahwa suku bunga yang lebih tinggi dapat mengurangi daya tarik saham.

"Powell tidak mengatakan sesuatu yang berbeda dari yang dia katakan selama beberapa bulan sekarang, "kata Matt Maley, kepala strategi pasar di Miller Tabak & Co. "Tetapi komentarnya memberi kepercayaan investor bahwa Fed masih tertarik untuk membantu harga aset mendorong lebih tinggi."

Di Eropa, Stoxx 600 naik. Saham perjalanan dan perusahaan konstruksi termasuk yang berkinerja terbaik.

Sementara itu, saham Asia jatuh, dipimpin oleh penurunan di Hong Kong setelah kota itu mengumumkan kenaikan bea materai pertama pada perdagangan saham sejak 1993. Indeks Hang Seng ditutup turun 3 persen, penurunan terbesar dalam sembilan bulan.

Bitcoin naik kembali ke US$50.000. Rebound mengikuti minggu yang sulit untuk mata uang digital setelah komentar skeptis dari salah satu pendiri Microsoft Corp Bill Gates dan Menteri Keuangan Janet Yellen.

“Jelas ada perdebatan yang terjadi di pasar baik dalam hal suku bunga dan inflasi, tetapi juga dalam hal pertumbuhan ekonomi,” kata Chris Zaccarelli, kepala investasi di Independent Advisor Alliance.

“Ini adalah diskusi tentang gaya investasi pertumbuhan versus nilai yang terjadi tahun lalu, dan sekarang di tahun 2021 menurut saya ini lebih beragam.”

Sementara itu, para menteri keuangan dan gubernur bank sentral dari G20 akan bertemu pada hari Jumat. Menteri Keuangan AS Janet Yellen akan menjadi salah satu peserta.

Ini adalah beberapa pergerakan utama di pasar:


Saham
Indeks Stoxx Europe 600 naik 0,5%.
Indeks MSCI Asia Pasifik turun 1,9%.
Indeks Pasar Berkembang MSCI turun 1,4%.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg tergelincir 0,2%.
Euro menguat 0,1% menjadi $ 1,2166.
Pound Inggris naik 0,2% menjadi $ 1,4139.
Yen Jepang melemah 0,6% menjadi 105,86 per dolar.

Obligasi

Hasil pada obligasi 10-tahun melonjak empat basis poin menjadi 1,38%.
Imbal hasil 10-tahun Jerman naik satu basis poin menjadi -0,31%.
Imbal hasil 10-tahun Inggris naik satu basis poin menjadi 0,73%.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate naik 2,5% menjadi $ 63,23 per barel.
Emas turun 0,2% menjadi $ 1.801,34 per ounce.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global federal reserve

Sumber : Bloomberg.com

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top