Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Likuiditas Pasar Tinggi Bikin ORI019 Diminati

Berdasarkan data dari salah satu midis daring pada Rabu (17/2/2021) pukul 17.00 WIB, jumlah pemesanan ORI019 telah mencapai 100 persen dari total kuota Rp26 triliun yang disediakan oleh pemerintah.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 17 Februari 2021  |  21:10 WIB
Pegawai Bank BNI Syariah menunjukan uang rupiah di kantor cabang di Jakarta, Senin (2/3/2020). Bisnis - Abdurachman
Pegawai Bank BNI Syariah menunjukan uang rupiah di kantor cabang di Jakarta, Senin (2/3/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - Likuiditas yang tinggi di pasar menjadi salah satu pemicu angka pemesanan surat berharga negara (SBN) ritel seri ORI019 mencapai Rp26 triliun sekaligus menjadi jumlah pemesanan SBN Ritel via daring tertinggi sepanjang masa.

Berdasarkan data dari salah satu midis daring pada Rabu (17/2/2021) pukul 17.00 WIB, jumlah pemesanan ORI019 telah mencapai 100 persen dari total kuota Rp26 triliun yang disediakan oleh pemerintah.

Total kuota pemesanan tersebut telah dinaikkan pemerintah beberapa kali dari target awal sebesar Rp10 triliun, ini sekaligus melampaui pemesanan ORI seri sebelumnya yakni ORI018 yang sebesar Rp12,97 triliun.

Tak hanya itu, pemesanan ORI019 juga mencetak rekor sebagai pemesanan SBN ritel tertinggi sepanjang sejarah. Sebelumnya, realisasi penjualan SBN ritel tertinggi diraih oleh seri SR013 tahun 2020 yakni sebesar Rp25,67 triliun.

Head of Economic Research Pefindo Fikri C. Permana menyebut jumlah pemesanan ORI019 di luar ekspektasi mengingat seri ritel perdana tahun ini tersebut menawarkan kupon yang terbilang rendah sepanjang sejarah penerbitan ORI, yakni hanya 5,57 persen.

Meskipun demikian Fikri menilai hal tersebut wajar mengingat likuditas di pasar saat ini masih tinggi. Apalagi jika dibandingkan dengan instrumen investasi sejenis, kupon yang ditawarkan ORI019 masih lebih menarik.

“Bahkan jika dibandingkan dengan deposito 12 bulan pun sekarang hanya ada di kisaran 4 persen,” katanya kepada Bisnis, Rabu (17/2/2021)

Di sisi lain, melihat angka pemesanan yang terbilang tinggi, Fikri memperkirakan investor kalangan menengah ke atas mendominasi pemesanan ORI019. Pasalnya, terjadi tren serupa di perbankan yang mana jumlah tabungan naik.

Menurutnya, dengan kecenderungan Bank Indonesia akan mempertahankan suku bunga rendah selama beberapa tahun ke depan, investor melihat ORI019 sebagai aset alternatif yang menarik meski tenornya cukup panjang.

“Suku bunga rendah, kebijakan juga akan cukup akomodatif, jadi investor memiliih ORI yang bisa dibilang sebagai aset safe haven,” katanya lagi.

Lebih lanjut dia memprediksi minat masyarakat terhadap SBN Ritel ke depannya masih akan tinggi, mengingat tren suku bunga rendah juga masih akan langgeng. Sebab, SBN ritel cenderung menawarkan bunga yang lebih tinggi dibanding deposito.

“Kalau trennya seperti ini sih saya pikir ORI020 dan SBN ritel lain akan diburu juga, setidaknya hingga terdapat recovery ekonomi,” pungkas dia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi Obligasi ORI019
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top