Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tuai Berkah SWF, Industri Dasar Penopang Sektor Konstruksi Kian Prospektif di 2021

kelanjutan proyek-proyek strategis nasional, kenaikan anggaran infrastruktur, serta pendirian Lembaga Pengelola Investasi atau sovereign wealth fund (SWF) diharapkan akan mampu meningkatkan permintaan terhadap produk material konstruksi seperti semen dan beton.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 07 Februari 2021  |  16:15 WIB
Ilustrasi kegiatan konstruksi Jakarta./Bloomberg - Dimas Ardian
Ilustrasi kegiatan konstruksi Jakarta./Bloomberg - Dimas Ardian

Bisnis.com, JAKARTA - Sektor industri dasar dan kimia atau basic industry and chemical masih menjanjikan hingga akhir 2021 ini. Saham emiten terkait konstruksi masih menarik untuk dikoleksi.

Berdasarkan data Bloomberg Jumat (5/2/2021), kinerja indeks sektor industri dasar tersebut meningkat 0,91 persen ke level 998,47. Adapun, secara tahun kalender atau year to date (ytd), indeks meningkat hingga 8,42 persen, jauh lebih tinggi dari indeks harga saham gabungan (IHSG) yang hanya tumbuh 2,89 persen ytd.

Kinerja tahun berjalan dari total konstituen sebanyak 80 emiten, 30 diantaranya berada di zona hijau, 43 di zona merah, dan 7 diantaranya tidak beranjak dari harga awal tahun.

Kepala Riset NH Korindo Sekuritas Anggaraksa Arismunandar mengungkapkan kenaikan sektor basic industry di awal 2021 banyak disumbang oleh emiten-emiten barang kimia di bawah grup Barito, yaitu PT Barito Putra Tbk. (BRPT) dan PT Chandra Asri Petrochemical Tbk. (TPIA).

"Kami melihat faktor pemulihan ekonomi global akan menjadi katalis yang cukup penting bagi sektor industri dasar. Hal ini karena produk-produk seperti bahan kimia dan kertas memiliki porsi ekspor yang cukup signifikan," katanya kepada Bisnis, Minggu (7/2/2021).

Dari pasar domestik, kelanjutan proyek-proyek strategis nasional, kenaikan anggaran infrastruktur, serta pendirian Lembaga Pengelola Investasi atau sovereign wealth fund (SWF) diharapkan akan mampu meningkatkan permintaan terhadap produk material konstruksi seperti semen dan beton.

Dia melihat emiten-emiten industri material konstruksi masih prospektif sepanjang 2021 ini. Saham pilihan NH Korindo antara lain INTP dengan TP 18.000 dan WTON dengan TP 450.

Selain itu, saham-saham grup Sinarmas yang bergerak di industri kertas seperti PT Indah Kiat Pulp and Paper (INKP) dan PT Pabrik Kertas Tjiwi Kimia Tbk. (TKIM) juga menjadi kontributor utama penguatan indeks ini karena memiliki bobot yang cukup besar.

Di luar emiten-emiten pada kedua grup besar itu, ada pula saham PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SMCB) dan PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. (KRAS) yang mengalami kenaikan signifikan sejak awal 2021.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

konstruksi emiten sektor industri dasar dan kimia SWF Indonesia
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top