Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Aksi Spekulasi dan Problem Distribusi Vaksin Tekan Wall Street

Pada penutupan perdagangan Jumat (29/1/2021), Dow Jones anjlok 2,03 persen menjadi 29.982,62, S&P 500 koreksi 1,93 persen menuju 3.714,24, dan Nasdaq turun 2 persen ke level 13.070,7.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 30 Januari 2021  |  05:38 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat anjlok seiring dengan aksi spekulasi investor ritel dan ketidakpastian penyebaran vaksin untuk melawan virus corona.

Pada penutupan perdagangan Jumat (29/1/2021), Dow Jones anjlok 2,03 persen menjadi 29.982,62, S&P 500 koreksi 1,93 persen menuju 3.714,24, dan Nasdaq turun 2 persen ke level 13.070,7.

Mengutip Bloomberg, ekuitas global merosot dalam kemunduran luas yang meluas di seluruh industri di tengah kekhawatiran yang masih ada bahwa perdagangan ritel menciptakan malapetaka. Investor juga mempertimbangkan prospek yang tidak pasti untuk menyebarkan vaksin virus corona.

Indeks S&P 500 turun hampir 2 persen, berbalik negatif untuk tahun ini dan membukukan penurunan mingguan terbesarnya dalam tiga bulan karena tawaran pedagang harian untuk saham yang sangat pendek memicu spekulasi hedge fund perlu mengurangi eksposur pasar mereka.

GameStop Corp. dan AMC Entertainment Holdings Inc. melonjak dalam kembalinya volatilitas untuk saham yang populer di ruang obrolan internet karena broker mengatakan mereka akan mulai melonggarkan pembatasan perdagangan yang diberlakukan setelah ayunan liar minggu ini.

Saham global juga turun paling tajam sejak akhir Oktober, sebagian karena gejolak yang disebabkan oleh banyaknya pedagang harian yang menetaskan taruhan saham yang mengguncang hedge fund. d

Sementara itu, investor dibiarkan merenungkan prospek pandemi karena Johnson & Johnson mengatakan vaksin sekali pakai menghasilkan perlindungan yang kuat terhadap Covid-19, meskipun kurang efektif terhadap varian Afrika Selatan.

Uni Eropa meningkatkan perebutan pasokan vaksin dengan rencana darurat untuk membatasi ekspor.

"Penguncian yang diperpanjang dan lebih ketat bukan pertanda baik bagi perekonomian," kata Carsten Brzeski, kepala makro global di ING Groep. "Permintaan dari China juga bisa melemah karena penguncian."

Stoxx Europe 600 turun hampir 2 persen dalam penurunan yang luas. Pengecer Swedia Hennes & Mauritz AB jatuh setelah memperingatkan bahwa perusahaan masih dalam "mode krisis", dengan 40 persen toko tutup. Pembuat sepatu Dr. Martens Plc melonjak 22 persen karena mengakhiri hari pertama perdagangannya di London.

Di tempat lain, melimpahnya likuiditas mengirim biaya pinjaman dolar AS jangka pendek ke rekor terendah. Tetapi di Cina, tingkat pasar uang melonjak ke level tertinggi dalam hampir enam tahun, mencerminkan kondisi keuangan yang lebih ketat bahkan setelah bank sentral memberikan kredit untuk pertama kalinya minggu ini.

Ini adalah pergerakan utama di pasar lainnya:
Saham

Indeks Stoxx Europe 600 turun 1,9%.
Indeks MSCI Asia Pasifik turun 1,6%.
Indeks MSCI Emerging Markets turun 1,6%.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg naik 0,3%.
Euro menguat 0,1% menjadi $ 1,2135.
Pound Inggris tergelincir 0,2% menjadi $ 1,3698.
Yen turun 0,5% menjadi 104,73 per dolar.

Obligasi

Hasil pada obligasi 10-tahun naik empat basis poin menjadi 1,09%.
Imbal hasil 10-tahun Jerman naik dua basis poin menjadi -0,52%.
Imbal hasil 10-tahun Inggris naik empat basis poin menjadi 0,325%

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate turun 0,2% menjadi $ 52,22 per barel.
Emas naik 0,1% menjadi $ 1,844.93 per ounce.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global

Sumber : Bloomberg.com

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top