Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gonjang Ganjing Saham GameStop Bikin Wall Street Terpuruk

Indeks S&P 500 dibuka melemah 1 persen pada perdagangan Jumat (29/1/2021) dan menuju pelemahan terburuk sejak Oktober 2020.
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 29 Januari 2021  |  21:57 WIB
Tanda Wall Street tampak di depan Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS. -  Michael Nagle / Bloomberg
Tanda Wall Street tampak di depan Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS. - Michael Nagle / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat melorot di awal perdagangan akhir pekan di tengah gonjang ganjing perdagangan saham oleh kalangan investor ritel. Pelaku pasar di sisi lain optimis pengakhiran lockdown bakal mendorong laju ekonomi.

Dilansir dari Bloomberg, indeks S&P 500 dibuka melemah 1 persen pada perdagangan Jumat (29/1/2021). Kinerja Wall Street menuju pelemahan terburuk sejak Oktober 2020. 

Saham GameStop Corp da AMC Entertainment Holdings Inc melonjak, masing-masing 79 persen dan 55 persen setelah pialang saham melonggarkan pembatasan atas dua saham tersebut. 

Saham GameStop menjadi buah bibir di kalangan pelaku pasar karena meroket dalam waktu singkat. Lonjakan saham GameStop bermula dari grup diskusi saham WallStreetBets Reddit yang mendorong sejumlah trader pemula agar membeli saham GameStop.

Saham terus melonjak sejak Selasa setelah pendiri Tesla Inc. Elon Musk mencuit tautan ke utas Reddit tentang perusahaan. Otoritas bursa telah diminta untuk segera mengambil tindakan atas fenomena kenaikan saham GameStop tersebut.

Di tengah pelemahan harga ,beberapa analis menyarankan untuk membeli saham menyusul rencana pengucuran stimulus yang akan membuat pasar kembali menggeliat. Namun, analis lain khawatir vaksinasi yang tidak merata mencerminkan prospek pemulihan yang rapuh.

"Perpanjangan karantina dan lebih kuat bukan pertanda baik bagi perekonomian," ujar Kepala Makro Global di ING Groep Carsten Brzeski seperti dikutip dari Bloomberg.

Berikut perkembangan saham terkini

Saham

  • Indeks S&P 500 turun 1%
  • Indeks Stoxx Europe 600 turun 1,5%.
  • Indeks MSCI Asia Pasifik turun 1,4%.

Mata Uang

  • Indeks Spot Dolar Bloomberg turun 0,1%.
  • Euro menguat 0,3% menjadi $ 1,2152.
  • Pound Inggris naik 0,1% menjadi $ 1,3733.
  • Yen turun 0,5% menjadi 104,76 per dolar.

Obligasi

  • Imbal hasil obliigasi 10-tahun AS naik empat basis poin menjadi 1,09%.
  • Imbal hasil obligasi 10-tahun Jerman naik empat basis poin menjadi -0,505%.
  • Imbal hasil obligasi 10-tahun Inggris naik empat basis poin menjadi 0,33%

Komoditas

  • Minyak mentah West Texas Intermediate naik 1,3% menjadi $ 53,02 per barel.
  • Emas naik 1% menjadi $ 1,862.14 per ounce.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street transaksi saham

Sumber : Bloomberg

Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top