Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Khawatir Varian Virus Corona Mengganas, Wall Street Koreksi

Pada penutupan perdagangan Selasa (26/1/2021), Dow Jones koreksi 0,07 persen menjadi 30.937,04, S&P 500 turun 0,15 persen ke level 3.849,62, dan Nasdaq koreksi 0,07 persen menuju 13.626,07.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 27 Januari 2021  |  05:18 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat ditutup koreksi seiring dengan kekhawatiran pasar terhadap varian virus corona baru, sehingga menghindari aset berisiko seperti pasar saham.

Pada penutupan perdagangan Selasa (26/1/2021), Dow Jones koreksi 0,07 persen menjadi 30.937,04, S&P 500 turun 0,15 persen ke level 3.849,62, dan Nasdaq koreksi 0,07 persen menuju 13.626,07.

Mengutip Bloomberg, saham AS mengakhiri sesi naik-turun sedikit lebih rendah, terbebani oleh kekhawatiran atas varian virus dan rintangan untuk paket bantuan baru. Namun, Indeks Nasdaq 100 berjangka melonjak setelah beberapa jam menyusul laporan pendapatan yang kuat dari Microsoft Corp.

S&P 500 turun pada hari yang lancar di level indeks. Sentimen terus didorong sebagian besar oleh rangkaian perdagangan ritel.

Saham GameStop Corp. menguat 92 persen lagi, sementara Pitney Bowes Inc. melonjak lebih dari 80 persen setelah dibandingkan dengan pengecer video-game. Small-caps termasuk di antara yang berkinerja terburuk karena pedagang berpaling dari taruhan pada akhir penguncian Covid.

Sementara pedagang eceran terus menumpuk ke dalam saham dengan minat pendek yang besar di antara dana lindung nilai, sejumlah saham momentum dan kesayangan reksa dana berbalik lebih rendah. Peloton Inc. kehilangan 6 persen, Square Inc. turun 3,5 persen dan Roku Inc. merosot lebih dari 5 persen.

Teknologi besar stabil di jam-jam aftermarket, dengan Microsoft Corp melonjak 6 persen setelah penjualan melampaui proyeksi. Amazon.com Inc., Apple Inc., dan Facebook Inc. semuanya maju setidaknya 0,5 persen. Saham raksasa teknologi mencapai level tertinggi baru untuk pertama kalinya sejak September sebelum pendapatan

Saham global sebagian besar mendekati rekor tertinggi karena musim pendapatan perusahaan AS bersiap-siap minggu ini, dengan pedagang juga mengawasi perkembangan terkait pandemi dan penyebarannya. Cakupan vaksin tidak akan mencapai titik yang akan menghentikan penularan virus di masa mendatang, kata Organisasi Kesehatan Dunia.

“Ada sedikit kesulitan untuk memulai minggu ini,” kata Yung-Yu Ma, kepala strategi investasi di BMO Wealth Management. “Bagian dari persilangan saat ini yang kami lihat adalah kekhawatiran tentang varian baru virus yang tampaknya sedikit menyebar. Ini hanya menimbulkan pertanyaan tentang ketidakpastian dan kapan kita akan keluar dari bawah awan Covid. "

Pasar saham Eropa ditutup di area hijau. Naturgy Energy Group SA melonjak 15 persen karena manajer aset IFM Global Infrastructure menawarkan untuk membeli saham di utilitas Spanyol.

EQT AB Swedia, salah satu firma ekuitas swasta terbesar di Eropa, melonjak 15 persen setelah setuju untuk mengambil alih Exeter Property Group dalam kesepakatan senilai US$1,9 miliar.

Di tempat lain, imbal hasil Treasury tetap stabil. Bitcoin mundur untuk diperdagangkan mendekati US$32.000. Di Asia, pasar saham jatuh setelah bank sentral China menarik uang tunai dari sistem perbankan dan seorang pejabat memperingatkan tentang penggelembungan aset.

Indeks MSCI Asia Pasifik merosot terparah dalam dua bulan dan raksasa internet Tencent Holdings Ltd. kehilangan 6,3 persen.

Berikut ini adalah pergerakan utama di pasar:
Saham

Indeks Stoxx Europe 600 naik 0,6%.
Indeks MSCI Asia Pasifik turun 1,2%.
Indeks Pasar Berkembang MSCI merosot 1,5%.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg turun 0,3%.
Euro naik 0,2% menjadi $ 1,2166.
Pound Inggris naik 0,4% menjadi $ 1,3737.
Yen Jepang naik 0,1% menjadi 103,62 per dolar.

Obligasi

Hasil pada obligasi 10-tahun naik satu basis poin menjadi 1,04%.
Imbal hasil 10-tahun Jerman bertambah dua basis poin menjadi -0,54%.
Imbal hasil 10-tahun Inggris sedikit berubah pada 0,26%.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate turun 0,5% menjadi $ 52,55 per barel.
Emas turun 0,2% menjadi $ 1,852.18 per ounce.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top