Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Phapros Enggan Ekspansi Jor-joran di 2021, Ini Alasannya

Tahun ini, PT Phapros Tbk. (PEHA) hanya mengalokasikan investasi pada hal-hal yang bersifat rutin karena investasi besar sudah dilakukan pada 2017 dan 2018.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 18 Januari 2021  |  15:58 WIB
Gedung PT Phapros, Tbk.  - UGM
Gedung PT Phapros, Tbk. - UGM

Bisnis.com, JAKARTA - PT Phapros Tbk. (PEHA) mengungkapkan belum ada rencana  belanja modal atau capital expenditure (capex) yang signifikan pada 2021 ini. Pasalnya, perseroan sudah melakukan ekspansi capex pada 2017 dan 2018.

Sekretaris perusahaan Phapros Zahmila Akbar menuturkan pada 2021 ini PEHA hanya mengalokasikan investasi pada hal-hal yang bersifat rutin, belum pada yang bersifat ekspansif.

"Tahun ini memang Phapros hanya alokasikan untuk investasi yang sifatnya rutin, serta untuk memenuhi syarat Cara Pembuatan Obat yang Baik [CPOB] saja," ujarnya kepada Bisnis, Senin (18/1/2021).

Dia menuturkan belanja modal minim ini mengingat pada 2017 dan 2018 lalu, PEHA sudah berinvestasi cukup besar untuk peningkatan kapasitas produksi hingga dapat memenuhi kebutuhan 5 tahun ke depan.

Selain itu, terdapat pula aksi korporasi PEHA mengakuisisi perusahaan pada 2018. Dengan begitu, kapasitas dan kelengkapan fasilitas produksinya masih sangat dapat memenuhi kebutuhan hingga beberapa tahun ke depan.

Sementara itu, Zahmila mengaku optimistis pada tahun depan kunjungan pasien non-Covid-19 ke rumah sakit akan berangsur pulih sehingga pertumbuhan obat resep dapat membaik dan membantu perseroan mempertahankan kinerja positif.

Di sisi lain, tren pelemahan dolar AS yang diproyeksi bertahan hingga tahun depan dapat menjadi katalis positif bagi kinerja PEHA. Hal itu mengingat pembelian bahan baku masih berasal dari impor.

Mengutip laporan keuangan perusahaan, hingga kuartal III/2020 penjualan bersih PEHA menurun 11,57 persen menjadi Rp700,27 miliar dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya Rp791,93 miliar.

Selain itu, laba yang diatribusikan kepada pemilik entitas induk PEHA juga ikut menyusut 16,64 persen yoy menjadi  Rp50 miliar sepanjang Januari-September 2020.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

capex emiten farmasi pt phapros tbk
Editor : Rivki Maulana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top