Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Minyak Anjlok ke US$47 Akibat Rapat OPEC+ Buntu

Harga minyak turun paling tajam dalam dua minggu karena OPEC + belum menyelesaikan kebuntuan tentang apakah akan terus meningkatkan produksi pada saat pandemi mengancam permintaan.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 05 Januari 2021  |  08:25 WIB
Harga minyak turun - nicholloils.com
Harga minyak turun - nicholloils.com

Bisnis.com, JAKARTA - Harga minyak anjlok karena belum adanya kesepakatan dalam rapat OPEC dan sekutunya atau OPEC + soal pemulihan produksi.

Mengutip Bloomberg, harga minyak turun paling tajam dalam dua minggu karena OPEC + belum menyelesaikan kebuntuan tentang apakah akan terus meningkatkan produksi pada saat pandemi mengancam permintaan.

Harga minyak WTI turun 1,9 persen di New York bersamaan dengan aksi jual pasar yang lebih luas. Harga minyak WTI kontrak Februari 2020 anjlok 90 sen menjadi US$47,62 per barel.

Padahal, menjelang rapat OPEC+ harga minyak WTI mendekati US$50, atai level tertinggi dalam 10 bulan terakhir.

Pembicaraan antara OPEC dan sekutunya akan berlanjut untuk hari kedua setelah sebagian besar anggota, termasuk Arab Saudi, menentang proposal Rusia untuk peningkatan produksi lagi pada Februari, menyusul penambahan 500.000 barel per hari bulan ini.

“Harapan bahwa akan ada pembalikan pada bulan Februari dari tingkat produksi Januari merupakan keuntungan awal bagi harga minyak,” kata Bjornar Tonhaugen, kepala pasar minyak di Rystad Energy, dalam email.

"Namun, perselisihan antara Rusia dan Arab Saudi menimbulkan kekhawatiran bahwa OPEC + akan muncul tanpa konsensus yang jelas, atau lebih buruk."

Tahap awal peluncuran vaksin Covid-19 telah memicu optimisme di sekitar lintasan pemulihan ekonomi, dan minyak telah muncul sebagai perdagangan yang disukai untuk melindungi nilai inflasi.

Namun, ada tanda-tanda bahwa penguncian di beberapa negara akan diperpanjang, yang berpotensi membatasi permintaan minyak.

Inggris melakukan penguncian akibat penyebaran virus corona ketiga dan Jerman siap untuk memperpanjang tindakan yang lebih ketat setelah 10 Januari, sementara Jepang sedang mempertimbangkan keadaan darurat lain untuk wilayah Tokyo.

Dengan begitu banyak pembatasan untuk mobilitas masih di depan mata, prospek permintaan bensin dan solar akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik, menurut Amrita Sen, salah satu pendiri konsultan Energy Aspects Ltd. di London.

Data permintaan untuk paruh pertama tahun ini akan terkena dampak negatif pandemi, kata Sen dalam sebuah wawancara di Bloomberg Television.

Permintaan bensin AS turun minggu lalu, mencerminkan lalu lintas yang lebih sedikit antara liburan Natal dan Hari Tahun Baru, menurut Descartes Labs. Permintaan telah turun dua minggu berturut-turut dan sekarang berada di level terendah sejak akhir November.

"OPEC + tidak boleh mengendurkan tekadnya meskipun ada cahaya di ujung terowongan untuk pasar minyak," papar Menteri Energi Arab Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman mengatakan pada pertemuan online kelompok itu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak opec rusia harga minyak mentah wti

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top