Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indikator Tunjukkan Sinyal Bagus, Pasar Obligasi Bakal Positif Terus 

Credit default swap (CDS) Indonesia per 1 Desember 2020 berada di level 72,5481, turun dari 239,8181 tahun lalu. Semakin rendah CDS menggambarkan risiko investasi surat utang yang juga semakin kecil.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 01 Desember 2020  |  21:13 WIB
Pialang memperhatikan Yield SUN Indonesia - Antara/Prasetyo Utomo
Pialang memperhatikan Yield SUN Indonesia - Antara/Prasetyo Utomo

Bisnis.com, JAKARTA—Pasar obligasi Indonesia siap untuk terus bergairah di sisa tahun ini bahkan hingga tahun depan, diiringi lampu hijau dari sejumlah indikator.

Berdasarkan data worldgovenmentbonds.com, credit default swap (CDS) Indonesia per 1 Desember 2020 berada di level 72,5481, setelah tahun ini sempat menyentuh level 239,8181. Semakin rendah CDS menggambarkan risiko investasi surat utang yang juga semakin kecil.

Kemudian, yield surat utang negara tenor 10 tahun yang menjadi acuan kini berada di level 6,257, terus turun setelah sempat menembus 8,42 persen di kuartal I lalu. Adapun penurunan yield sebagai refleksi penguatan harga obligasi di pasar.

Indeks komposit obligasi Indonesia alias Indonesia Composite Bond Index (ICBI) juga terus menguat. Per 1 Desember 2020, ICBI ada di posisi 309,35, setelah menguat 0,26 poin atau 0,09 persen.

Adapun, saat ini tingkat suku bunga acuan Bank Indonesia ada di level 3,75 persen, sedangkan tingkat inflasi per November 2020 adalah 0,28 persen. Sementara nilai tukar rupiah saat ini Rp14.130 per dolar AS.

Head of Fixed Income Research Mandiri Sekuritas Handy Yunianto mengatakan semua indikator tengah menunjukkan lampu hijau untuk pasar obligasi. Begitu pula dengan sentimen-sentimen di pasar yang tengah bernada positif.

Alhasil, kata Handy, saat ini minat investor terhadap aset berisiko tinggi tengah meningkat seiring dengan Pemilu AS yang telah usai, perkembangan positif dari vaksin Covid-19, serta pelemahan dolar AS.

“Ini menyebabkan inflow asing ke pasar obligasi meningkat cukup signifikan dalam dua bulan terakhir dan mendorong yield SUN turun,” tutur Handy ketika dihubungi Bisnis, Selasa (1/12/2020).

Handy menilai penurunan yield akan menjadi keuntungan bagi pemerintah sebagai penerbit surat utang karena cost of fund akan ikut menurun. Ini juga ditopang tingkat inflasi yang rendah, current account kuartal III/2020 yang positif serta suku bunga acuan yang rendah.

Dia juga memperkirakan arus masuk investor asing masih akan terus berlanjut karena posisi kepemilikan asing di SUN masih rendah dan belum menyentuh level prapandemi. Belum lagi yield Indonesia yang masih menarik di tengah tren suku bunga rendah dunia.

Menurutnya, meski sepanjang tahun berjalan yield SUN 10 tahun telah turun signifikan, tapi jika dibandingkan dengan yield yang ditawarkan negara berkembang lain, posisi yield Indonesia masih sangat kompetitif.

“Jadi asing masih akan terus masuk. Kalau mengikuti pola global financial crisis 2008, maka ada potensi inflows asing sampai Q1 untuk kembali ke posisi sebelum krisis Covid-19,” tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pasar obligasi yield obligasi
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top