Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Situasi Membaik, Pendapatan Blue Bird (BIRD) Mulai Naik 

Blue Bird melansir, pendapatan kendaraan per hari melonjak 2,5 kali lipat dibandingkan masa awal pandemi Covid-19.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 24 November 2020  |  12:54 WIB
Pengemudi mengoperasikan taksi listrik Bluebird di sela-sela peluncurannya di Jakarta, Senin (22/4/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan
Pengemudi mengoperasikan taksi listrik Bluebird di sela-sela peluncurannya di Jakarta, Senin (22/4/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com,JAKARTA — PT Blue Bird Tbk. melaporkan perbaikan kondisi penghasilan dari tiap unit kendaraan yang beroperasi saat ini dibandingkan dengan kondisi saat awal pandemi Covid-19 melanda di dalam negeri.

Head of Investor Relations Blue Bird Michael Tene mengatakan situasi saat ini sudah jauh lebih baik dibandingkan dengan awal pandemi. Menurutnya, rerata penghasilan per mobil per hari mengalami kenaikan.

“Sudah naik hampir 2,5 kali lipat dibandingkan dengan kondisi pandemi pada April 2020,” ujarnya kepada Bisnis, Selasa (24/11/2020).

Berdasarkan laporan keuangan kuartal III/2020 yang dipublikasikan Selasa (27/10/2020), Blue Bird membukukan pendapatan Rp1,55 triliun per 30 September 2020. Realisasi itu turun 47,55 persen dari Rp2,96 triliun periode yang sama tahun lalu.

Pada kuartal III/2020, Blue Bird membukukan pendapatan bersih dari segmen taksi Rp297,32 miliar. Jumlah yang dikantongi naik 72,08 persen dari Rp172,78 miliar per 30 Juni 2020.

Blue Bird membukukan penurunan pendapatan dari segmen taksi sebesar 75,03 persen secara kuartalan pada kuartal II/2020. Terjadi penurunan dari Rp691,98 miliar pada kuartal I/2020 menjadi Rp172,78 miliar pada kuartal II/2020. 

Kendati demikian, emiten berkode saham BIRD itu mencetak rugi bersih Rp156,01 miliar pada kuartal III/2020. Pencapaian itu berbanding terbalik dengan laba bersih Rp229,33 miliar periode yang sama tahun lalu.

Sebelumnya, Michael mengungkapkan pandemi Covid-19 menjadi faktor utama penekan bisnis perseroan sepanjang 9 bulan periode berjalan 2020. Penyebaran virus menurunkan aktivitas secara signifikan baik yang bersifat rutin maupun musiman seperti pariwisata.

Dia menjelaskan bahwa kinerja pendapatan dan biaya pada kuartal III/2020 jauh lebih baik dari kuartal II/2020. Pendapatan menurutnya naik 51 persen dan gross profit margin membaik dari sebelumnya 0,5 persen pada kuartal II/2020 menjadi 12,1 persen pada kuartal III/2020.

Lebih lanjut, Michael menyebut earnings before interest, taxes, depreciation and amortization (EBITDA) naik lebih dari sembilan kali lipat dari sebelumnya Rp7,5 miliar pada kuartal II/2020 menjadi Rp69 miliar. Posisi cash menurutnya berada di posisi yang sangat kuat Rp731 miliar akhir September 2020.

Recovery ini tentunya adalah bukti bahwa layanan Blue Bird sangat relevan dalam kondisi pandemi saat ini dan layanan kami masih menjadi pilihan customer untuk mobilitas mereka,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten Blue Bird
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top