Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Indeks Bisnis-27 Moncer Lagi, Ditopang Saham Big Caps

Indeks Bisnis-27 berhasil melanjutkan tren penguatan pada perdagangan hari ini, Rabu (18/11/2020) berkat kenaikan saham-saham berkapitalisasi jumbo.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 18 November 2020  |  09:20 WIB
Karyawan berada di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (7/9/3030). Bisnis - Dedi Gunawan
Karyawan berada di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (7/9/3030). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA— Indeks Bisnis 27 terpantau menguat pada pembukaan perdagangan hari Rabu (18/11/2020). Penguatan indeks dipimpin oleh saham-saham berkapitalisasi jumbo alias big caps

Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia, indeks hasil kerja sama Harian Bisnis Indonesia dan bursa ini ada di level 497,29, naik 2,02 poin atau 0,41 persen dibandingkan posisi penutupan kemarin di level 495,27.

Dari seluruh anggota konstituen yang ada, sebanyak 18 saham terpantau naik. 4 saham stagnan dan 5 terpantau berada di zona merah.

Saham PT Mayora Indah Tbk (MYOR) menjadi motor pergerakan indeks terbesar dengan kenaikan 1,65 persen ke 2469. Menyusul di belakangnya adalah PT Semen Indonesia (Persero)Tbk (SMGR) dan PT Indofood Sukses Makmur Tbk (ICBP)  yang masing-masing menguat 1,59 persen dan 1,37 persen.

Salah satu anggota indeks ini, PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk TLKM masih menjadi sasaran beli para investor asing pada pagi ini. TLKM mencatat net foreign buy terbesar hingga 09.08 WIB sebesar Rp40,2 miliar.

Anggota indeks Bisnis 27 lain yang juga diincar oleh para investor diantaranya adalah PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) dengan nilai beli Rp10,1 miliar, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero Tbk (BBRI) sebanyak Rp9,9 miliar dan PT Merdeka Copper Gold Tbk (MDKA) sebanyak Rp5,5 miliar

Sementara itu, saham PT Charoen Pokphand Indonesia Tbk (CPIN) terpantau melemah 1,12 persen disusul oleh dua emiten perbankan yakni PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) dan PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI) yang turun masing-masing 0,87 persen dan 0,80 persen

Saham BMRI dan BBNI menjadi saham yang banyak dijual oleh para investor asing pada hari ini. BMRI mencatatkan net foreign sell senilai Rp19,6 miliar, sedangkan BBNI dilego sebesar Rp6,5 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG indeks bisnis27
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top