Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Subang Smartpolitan Bikin Saham SSIA Naik, Ini Rekomendasinya!

SSIA meluncurkan proyek Subang Smartpolitan guna menangkap peluang industri yang ingin mendekatkan diri ke Pelabuhan Patimban dan Bandara Kertajati, Jawa Barat.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 18 November 2020  |  12:40 WIB
Salah satu sudut di kawasan industri Suryacipta, Karawang. Kawasan industri ini dikelola oleh PT Suryacipta Swadaya, anak usaha PT Surya Semesta Internusa Tbk. - suryacipta.com
Salah satu sudut di kawasan industri Suryacipta, Karawang. Kawasan industri ini dikelola oleh PT Suryacipta Swadaya, anak usaha PT Surya Semesta Internusa Tbk. - suryacipta.com

Bisnis.com, JAKARTA - Saham PT Surya Semesta Internusa Tbk. terapresiasi setelah perseroan meluncurkan proyek Subang Smartpolitan hari ini, Rabu (18/11/2020).

Berdasarkan data Bloomberg, saham dengan ticker SSIA itu menguat 1,79 persen menjadi Rp570 per saham pada akhir sesi I perdagangan Rabu (18/11/2020).

Adapun, SSIA meluncurkan proyek Subang Smartpolitan guna menangkap peluang industri yang ingin mendekatkan diri ke Pelabuhan Patimban dan Bandara Kertajati, Jawa Barat.

Kawasan terpadu Subang Smartpolitan yang diluncurkan hari ini meruapakan awal dari pengembangan fase pertama seluas 400 hektare dari total lahan seluas 2.700 hektare.

Areal ini berada di lintasan jalan Tol Cikampek-Palimanan (Cipali) serta rencananya juga disambungkan dengan tol hingga Pelabuhan Patimban. Tol sambungan serta kawasan industri terintegrasi tersebut ditargetkan rampung pada 2023.

Proyek tahap pertama diperkirakan diserahterimakan pada kuartal I/2023. Sedangkan harga lahan Subang Smartpolitan dibuka pada kisaran Rp1,4 juta per meter persegi dan masih dapat dinegosiasikan.

Analis Sucor Sekuritas Joey Faustian menilai proyek Subang Smartpolitan menjadi katalis positif bagi SSIA untuk jangka menengah.

“Menurut manajemen, SSIA juga telah menerima joint operation bersama perusahaan asal Jepang untuk mengembangkan Subang fase berikutnya,” tulis Joey.

Joey mempertahankan rekomendasi beli saham SSIA dengan target harga Rp500 per saham. Saat ini, SSIA diperdagangkan pada PBV (Price to Book Value) 2020 sebesar 0,5 kali.

Pandangan positif untuk SSIA dipercaya datang dari investasi yang akan naik setelah pandemi dan dukungan dari Omnibus Law terhadap industri real estat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rekomendasi saham surya semesta internusa pelabuhan patimban
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top