Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pengelola Hypermat (MPPA) Harap Aktivitas Ekonomi Pulih 80 Persen

PT Matahari Putra Prima Tbk. (MPPA) berharap aktivitas ekonomi bisa kembali 80 persen di akhir tahun.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 16 November 2020  |  19:15 WIB
Gerai Hypermart Mall Bali Galeria, Kuta, buka lagi setelah direnovasi 2,5 bulan. - Bisnis/Feri Kristianto
Gerai Hypermart Mall Bali Galeria, Kuta, buka lagi setelah direnovasi 2,5 bulan. - Bisnis/Feri Kristianto

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten ritel pengelola jaringan supermarket Hypermart, Foodmart, Primo, Hyfresh hingga Smartclub PT Matahari Putra Prima Tbk. (MPPA) menyatakan akan tetap mendorong penjualan melalui kerjasama online dan offline untuk memperbaiki kinerja hingga akhir tahun ini.

Head of Corporate Communication Matahari Putra Prima Fernando Repi mengatakan bahwa sejak awal tahun perseroan sudah menggalakkan kerjasama dengan berbagai platform mulai dari Grabmart, Shopee dan lain sebagainya.

Di sisi lain, perseroan juga memfasilitasi aktivitas belanja konsumennya melalui Hypermart Online Chat & Shop, Park & Pick Up untuk bisa mengimbangi kenaikan penjualan pada channel online jelang momentum akhir tahun nanti.

“Kita harapkan nanti channel ini bisa mendorong transaksi kita di akhir tahun nanti,” ungkapnya kepada Bisnis, baru-baru ini.

Di sisi lain, perseroan juga berencana untuk berkolaborasi dengan pemasok barang konsumer ditopang oleh data penjualan yang dimiliki perseroan dan platform daring. Hal ini dinilai perseroan memberikan perspektif baru bagi perseroan untuk melakukan promosi baru pada akhir tahun ini.

“Kita berharap aktivitas ekonomi bisa kembali, meskipun tidak 100 persen, paling tidak [aktivitas ekonomi] bisa kembali 80 persen di akhir tahun,” sambungnya.

Untuk diketahui, MPPA belum merilis laporan keuangan per September 2020. Namun, berdasarkan laporan keuangan semester pertama 2020, penjualan bersih perseroan hanya sebesar Rp3,67 triliun, turun 20,88 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Dengan begitu, rugi berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk mencapai Rp219,25 miliar, meningkat dibandingkan posisi rugi tahun sebelumnya yakni Rp186,88 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hypermart matahari putra prima Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top