Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Rupiah Kembali Jadi Mata Uang Terkuat di Asia

Kinerja rupiah berada di atas baht dan won yang hanya mampu menguat 0,2 persen, dan mengungguli dolar Taiwan yang hanya naik 0,13 persen.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 06 Oktober 2020  |  18:13 WIB
Karyawati menghitung uang dolar AS di Jakarta, Rabu (16/9/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Karyawati menghitung uang dolar AS di Jakarta, Rabu (16/9/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA – Rupiah berhasil menjadi mata uang dengan kinerja terbaik di Asia, dibantu sentimen pengesahan Omnibus Law dan pelemahan dolar AS.

Berdasarkan data Bloomberg, pada perdagangan Selasa (6/10/2020) parkir di level Rp14.735 per dolar AS, naik 0,44 persen atau 65 poin. Kinerja itu memimpin penguatan yang terjadi di antara mata uang Asia lainnya.

Kinerja rupiah itu berada di atas baht dan won yang hanya mampu menguat 0,2 persen, dan mengungguli dolar Taiwan yang hanya naik 0,13 persen.

Adapun, dalam perdagangan yang sama, indeks dolar AS yang mengukur kekuatan greenback di hadapan sekeranjang mata uang utama bergerak melemah 0,03 persen ke level 93,486.

Kendati demikian, sepanjang tahun berjalan 2020 kierna rupiah merupakan yang terburuk di antara mata uang Asia lainnya, yaitu melemah hingga 5,8 persen. Kinerja itu di bawah baht yang terkoreksi 4,92 persen, dan rupee yang turun 2,83 persen.

Direktur strategi portofolio di EP Wealth Advisors Adam Phillips mengatakan bahwa investor cenderung optimistis terhadap peluncuran stimulus fiskal dari Pemerintahan AS yang telah dinantikan lama.

Pasalnya, dalam beberapa bulan terakhir perundingan stimulus tersebut tampak buntu kendati data ekonomi AS terus menunjukkan pelemahan.

Penggelontoran stimulus fiskal tersebut akan mengurangi minat investor terhadap dolar AS sebagai aset safe haven sehingga memungkinkan investor berpihak terhadap aset berisiko, seperti mata uang pasar berkembang.

“Karena, semakin sulit untuk menolak kebutuhan akan dukungan fiskal tambahan saat ini,” tuturnya seperti dikutip dari Bloomberg, Selasa (6/10/2020).

Sementara itu, Direktur TRFX Garuda Berjangka Ibrahim mengatakan bahwa penguatan rupiah menjadi terbatas seiring dengan sentimen penolakan pengesahan UU Cipta Kerja.

Untuk diketahui, pada pertengahan perdagangan rupiah sempat menguat hingga ke level Rp14.605 per dolar AS. Bahkan, pada pembukaan perdagangan rupiah naik hingga 1,32 persen.

“Dengan penolakan dari kaum buruh mata uang garuda terkikis penguatannya dari awal perdagangan menguat di 177 point berubah drastis di penutupan pasar menjadi 65 point,” ujar Ibrahim seperti dikutip dari keterangan resminya, Selasa (6/10/2020).

Ibrahim memperkirakan rupiah diperdagangkan cenderung fluktuatif di kisaran Rp14.700 hingga Rp14.750 per dolar AS.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah nilai tukar rupiah
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top