Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Harga Minyak Tembus US$41 Setelah OPEC+ Perketat Produksi

Pada penutupan perdagangan Jumat (18/9/2020), harga minyak WTI kontrak Oktober 2020 naik 0,34 persen atau 0,14 poin menjadi US$41,11 per barel. Ini menjadi level tertinggi sejak 3 September 2020 di posisi US$41,37 per barel.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 20 September 2020  |  07:56 WIB
Ilustrasi. Tanki penimbunan minyak. - Bloomberg
Ilustrasi. Tanki penimbunan minyak. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Harga minyak memanas seiring dengan upaya OPEC dan sekutunya atau OPEC+ mengetatkan pengawasan terkait volume produksi.

Pada penutupan perdagangan Jumat (18/9/2020), harga minyak WTI kontrak Oktober 2020 naik 0,34 persen atau 0,14 poin menjadi US$41,11 per barel. Ini menjadi level tertinggi sejak 3 September 2020 di posisi US$41,37 per barel.

Mengutip Bloomberg, harga minyak membukukan kenaikan tiga hari terbesar sejak Mei setelah Arab Saudi dengan paksa memperbarui seruan bagi anggota OPEC + untuk mematuhi kuota produksi mereka.

Harga minyak WTI di New York sempat naik 2 persen pada hari Kamis ke level tertinggi dalam dua minggu. Selama pertemuan Komite Pemantau Bersama Kementerian OPEC +, Pangeran Arab Saudi Abdulaziz bin Salman mengutuk anggota kartel yang telah menipu kuota produksi.

 "Saya akan memastikan siapa pun yang bertaruh di pasar ini akan merengut sekuat tenaga," papar Abdulaziz.

Minggu ini, Uni Emirat Arab mengisyaratkan bahwa mereka memproduksi terlalu banyak minyak dalam dua bulan terakhir. Menteri energi Arab Saudi mengatakan pada hari Kamis bahwa U.A.E. telah menunjukkan komitmennya untuk pemotongan dan mengeluarkan peringatan keras kepada spekulan minyak untuk tidak bertaruh melawan OPEC +.

Namun, pemulihan konsumsi tetap menjadi tantangan bagi pasar minyak. Selama pertemuan Komite Pemantau Bersama Kementerian OPEC +, kelompok itu mengatakan melihat risiko permintaan minyak dari gelombang kedua pandemi Covid-19.

Oleh karena itu, komite mendesak anggota untuk proaktif dan siap untuk mengambil tindakan lebih lanjut.

Di AS, sedikit rebound selama musim panas dalam permintaan bensin telah terhenti setara dengan satu juta truk pickup berukuran penuh tidak 'mengaspal' karena pandemi memaksa orang Amerika untuk tinggal di rumah.

“Saat ini permintaan global sangat buruk,” kata Paul Sankey, pendiri Sankey Research, dalam sebuah catatan. "Sisi permintaan rusak, dan kompleks minyak berada dalam mode manajemen krisis."

Di kawasan Pantai Teluk A.S., perusahaan mulai kembali ke bisnis seperti biasa setelah Badai Sally. Kilang Norco Royal Dutch Shell Plc di Louisiana selatan sedang bersiap untuk menaikkan tingkat proses ke tingkat normal, setelah mengurangi operasi awal pekan ini menjelang Badai Sally, menurut seseorang yang mengetahui operasi tersebut.

“Fundamental masih sangat menantang untuk perminyakan,” kata Andrew Lebow, partner senior di Commodity Research Group. “Pasar mengkalibrasi ulang pandangannya tentang berapa banyak inventaris yang ada.”

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak opec harga minyak mentah wti

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top