Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bursa Saham AS Kian Perkasa, Ditopang Saham Tekonologi

Melonjaknya saham teknologi mendorong indeks S&P 500 dan Nasdaq Composite ke level tertinggi baru untuk empat hari berturut-turut
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 27 Agustus 2020  |  05:07 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat memperpanjang rekor kenaikan beruntun di tengah meningkatnya ekspektasi untuk kebijakan moneter yang longgar dan data ekonomi menunjukkan tanda-tanda pulih dari pandemi virus corona.

Mengutip Bloomberg, pada penutupan perdagangan Rabu (26/8/2020), Indeks S&P 500 naik 1,02 persen menjadi 3.478,73, mencapai rekor tertinggi dengan kenaikan kelima berturut-turut dan kenaikan terbesar dalam dua minggu.

Dow Jones Industrial Average naik 0,3 persen menjadi 28.331,92, tertinggi dalam enam bulan. Nasdaq Composite Index meningkat 1,73 persen menjadi 11.665,06, mencapai rekor tertinggi dengan kenaikan kelima berturut-turut dan kenaikan terbesar dalam dua minggu.

Sementara itu di Eropa, Indeks Stoxx Europe 600 naik 0,9 persen menjadi 373,12, tertinggi dalam dua minggu.

Melonjaknya saham teknologi mendorong indeks S&P 500 dan Nasdaq Composite ke level tertinggi baru untuk empat hari berturut-turut, sementara MSCI All-Country World Index naik ke rekor tertinggi.

S&P telah melonjak sekitar 55 persen dari posisi terendah Maret. Saham Salesforce.com Inc. melonjak 26 persen setelah pendapatan pengembang perangkat lunak dengan mudah melampaui perkiraan, menandakan klien menanggapi pandemi dengan meningkatkan sistem teknologi.

Pesanan AS untuk barang tahan lama naik pada bulan Juli lebih dari dua kali lipat perkiraan, menunjukkan pabrik akan membantu mendukung rebound ekonomi dalam beberapa bulan mendatang.

“Keperkasanaan pasar yang berkelanjutan tentu saja mengesankan,” kata David Donabedian, kepala investasi CIBC Private Wealth Management. “Proyeksi kami bahwa pasar akan mengalami peningkatan tajam pada kuartal ketiga telah didukung oleh data.”

Kenaikan saham Jerman menarik ekuitas Eropa lebih tinggi karena negara tersebut memperpanjang program yang mencegah jutaan orang kehilangan pekerjaan di ekonomi terbesar di kawasan itu.

Ketika ekonomi global dibuka kembali, investor fokus pada kemajuan vaksin virus korona sambil menunjukkan optimisme yang hati-hati tentang pengendalian wabah baru.

Investor juga menunggu pidato Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Kamis tentang tinjauan kerangka kebijakan moneter bank sentral, yang diharapkan memerlukan strategi inflasi baru.

"Kami sedang dalam kondisi lambat yang didorong oleh likuiditas Fed," kata Marc Chaikin, pendiri Chaikin Analytics. “Ini memberi orang-orang yang memiliki uang hampir tidak ada kesempatan untuk masuk dengan nyaman.”

Di tempat lain, harga kedelai berjangka naik ke level tertinggi tujuh bulan di Chicago setelah orang-orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan China akan membeli jumlah rekor dari Amerika tahun ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top