Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Buana Lintas Lautan (BULL) Siapkan Rp270 Miliar untuk Buyback Saham

Jumlah saham yang akan dibeli kembali sebanyak-banyaknya 600 juta lembar saham atau 5,1 persen dari saham beredar.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 25 Agustus 2020  |  10:37 WIB
Kapal tanker BULL Kangean, salah satu armada PT Buana Lintas Lautan Tbk.  - bull.co.id
Kapal tanker BULL Kangean, salah satu armada PT Buana Lintas Lautan Tbk. - bull.co.id

Bisnis.com, JAKARTA — PT Buana Lintas Lautan Tbk. akan melakukan program pembelian kembali atau buyback saham untuk pertama kali.

Lewat siaran pers Selasa (25/8/2020), Buana Lintas Lautan menyampaikan program buyback akan berlangsung selama 3 bulan ke depan. Sesuai dengan kondisi pasar, pembelian akan mencakup sebanyak-banyaknya 600 juta lembar saham atau 5,1 persen dari saham beredar.

Emiten berkode saham BULL itu membatasi pembelian tidak lebih dari Rp450. Dengan asumsi pembelian kembali saham dengan harga maksimal san maksimal jumlah saham yang disetujui, total nilai program buyback maksimal Rp270 miliar.

Adapun, waktu dan jumlah pembelian kembali akan ditentukan oleh manajemen perusahaan dan akan bergantung pada kondisi pasar, alternatif alokasi modal, undang-undang dan peraturan pasar modal yang berlaku, serta faktor lain.

Manajemen BULL menilai harga saham saat ini diperdagangkan jauh di bawah evaluasi perseroan terhadap nilai intrinsiknya. Program buyback diyakini akan menciptakan nilai jangka panjang bagi semua pemangku kepentingan.

BULL menyebut price to earnings ratio (PER) hanya 2,5 kali hingga 3,5 kali pada harga saham saat ini dari laba bersih yang diharapkan untuk 2020. Bahkan, dengan mengacu harga maksimum buyback Rp450, PER diklaim tetap menarik dengan kisaran 4,0 kali—5,5 kali.

Presiden Direktur Buana Lintas Lautan Wong Kevin mengklaim perseroan telah mewujudkan komitmennya untuk meningkatkan nilai bagi para pemegang saham. Langkah itu dengan terus memperkuat kinerja operasional dan keuangan.

“Kami sekarang berusaha untuk melengkapi ini dengan program pembelian kembali saham kami untuk menekankan keyakinan kami bahwa harga saham perusahaan saat ini sangat undervalue dari nilai intrinsik perusahaan,” ujarnya melalui siaran pers, Selasa (25/8/2020).

Manajemen BULL menyatakan pendanaan program buyback berasal dari likuiditas perusahaan yang mencukupi. Dengan demikian, aksi korporasi itu tidak berdampak terhadap kemampuan perseroan untuk tetap berkembang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Buyback buana lintas lautan
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top