Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tambah Modal, Tiga Pilar Sejahtera (AISA) Bakal Private Placement Rp1,26 Triliun

Tiga Pilar Sejahtera (AISA) bakal menggelar private placement sebanyak-banyaknya 6 miliar lembar. Selain itu, perseroan juga akan menggelar rights issue maksimal 1,5 miliar lembar untuk menambah modal.
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 24 Agustus 2020  |  08:26 WIB
Manajemen PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk. (AISA) atau TPS Food memberikan pemaparan dalam acara paparan publik insidentil, Kamis (30/7/2020). - Ria Theresia Situmorang\\n
Manajemen PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk. (AISA) atau TPS Food memberikan pemaparan dalam acara paparan publik insidentil, Kamis (30/7/2020). - Ria Theresia Situmorang\\n

Bisnis.com, JAKARTA - PT Tiga Pilar Sejahtera Tbk. berencana menambah modal lewat dua skema guna memperbaiki kondisi keuangan. Produsen makanan ringan "Taro" itu berniat menggelar penerbitan saham baru lewat private placement atau penambahan modal tanpa hak memesan efek terlebih dahulu (PMTHMETD) dan rights issue alias penambahan modal dengan HMETD.

Berdasarkan keterbukaan informasi yang dilansir perusahaan, Senin (24/8/2020), Tiga Pilar Sejahtera akan menggelar rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) guna meminta restu pemegang saham pada 30 September 2020.

Dalam rencana private placement, jumlah saham yang akan diterbitkan sebanyak-banyaknya 6 miliar lembar seri B. Jumlah itu setara 55,62 persen dari modal disetor dan ditempatkan penuh perseroan setelah pengeluaran saham tersebut.

Harga pelaksanaan ditetapkan Rp210 per saham. Penetapan harga pelaksanaan ditentukan kesepakatan para pihak karena perseroan sedang dalam kondisi perbaikan keuangan. Dengan harga pelaksanaan sebesar itu, Tiga Pilar Sejahtera bakal mendapat kucuran dana segar maksimal Rp1,26 triliun dari aksi korporasi ini.

PT Pangan Sejahtera Investama akan menjadi pihak yang mengambil bagian atas saham seri B yang akan diterbitkan oleh AISA. Manajemen AISA menyebut, hingga keterbukaan informasi dirilis, tidak terdapat pemegang saham pengendali perseroan. 

Secara umum, penerbitan saham baru dilakukan untuk memperbaiki kondisi keuangan. Per 31 Maret 2020, modal kerja bersih negatif AISA mencapai Rp353,34 miliar. Sementara itu jumlah liabilitas mencapai Rp3,48 triliun, melampaui 80 persen aset perseroan sebanyak Rp2,16 triliun. 

AISA akan menggunakan dana hasil private placement untuk beberapa kebutuhan, antara lai menurunkan rasio utang terhadap ekuitas, memperoleh modal kerja untuk operasional. Aksi korporasi ini juga akan membuat saham perseroan bertambah sehingga dapat meningkatkan likuiditas perdagangan saham perseroan.

Selain private placement, AISA juga akan menggelar rights issue atau penambahan modal dengan hak memesan efek terlebih dahulu. Total saham baru seri B yang akan diterbitkan sebanyak-banyaknya 1,5 miliar lembar atau 12,21 persen dari modal disetor perseroan.

Secara umum, penambahan modal lewat hak memesan efek terlebih dahulu sama juga dengan private placement, yakni memperbaiki kondisi keuangan.

"Dalam penambahan modal dengan memberikan HMETD ini, perseroan mengharapkan partisipasi dari pemegang saham untuk melaksanakan HMETD yang dimiliki oleh pemegang saham," tulis manajemen dalam keterbukaan informasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

right issue tiga pilar sejahtera food private placement
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top