Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Investor Khawatir Perundingan Stimulus Buntu, Wall Street Ditutup Melemah

Pada perdagangan Kamis (13/8/2020), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup melemah 80,12 poin atau 0,29 persen ke 27.896,72 dan indeks S&P 500 melemah 6,92 poin atau 0,20 persen ke 3.373,43.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 14 Agustus 2020  |  05:58 WIB
Lambang Nasdaq Market Site di Times Square, New York -  Bloomberg / Demetrius Freeman
Lambang Nasdaq Market Site di Times Square, New York - Bloomberg / Demetrius Freeman

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerika Serikat melemah dari rekor tertinggi karena investor mempertimbangkan kebuntuan dalam negosiasi stimulus dan tanda-tanda pemulihan ekonomi.

Pada perdagangan Kamis (13/8/2020), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup melemah 80,12 poin atau 0,29 persen ke 27.896,72 dan indeks S&P 500 melemah 6,92 poin atau 0,20 persen ke 3.373,43.

Di sisi lain, indeks Nasdaq Composite ditutup menguat 30,27 poin atau 0,27 persen ke 11.042,50.

Mengutip Bloomberg, sektor energi, real estate, dan industri memimpin penurunan. Saham Apple Inc. mempertahankan indeks Nasdaq di wilayah positif, sementara Cisco Systems Inc. membebani Dow Jones Industrial Average.

Namun, secara umum pasar ekuitas AS koreksi karena investor mempertimbangkan kebuntuan dalam negosiasi stimulus dan tanda-tanda pemulihan ekonomi.

Nasdaq Composite menguat dan S&P 500 berakhir di zona merah sehari setelah sempat melampaui rekor penutupan tertinggi yang dicapai sebelum pandemi virus corona.

Data klaim pengangguran mingguan yang di bawah 1 juta orang untuk pertama kalinya sejak Maret 2020 sebetulnya memberikan sentimen positif bagi pasar. Di sisi lain, data tersebut menimbulkan ketidakpastian mengenai perlunya stimulus tambahan..

"Kabar baiknya mungkin menjadi berita buruk sekarang karena itu memberikan sedikit lebih banyak ketidakpastian tentang perlunya stimulus," kata residen pasar global TIAA Bank Chris Gaffney, seperti dikutip Bloomberg.

Pasar saham di AS dan Asia telah menghapus sebagian besar kerugian mereka yang dipicu oleh permulaan pandemi, meskipun investor terus mengandalkan stimulus fiskal lebih lanjut.

“Investor berasumsi kesepakatan (mengenai stimulus) akan dilakukan pada awal Agustus. Sekarang ini tidak terjadi, dan hal tersebut meningkatkan risiko bagi ekonomi," kata kepala analis pasar di Miller Tabak & Co Matt Maley.

“Oleh karena itu, investor akan kembali fokus pada apa yang akan berhasil bahkan jika ekonomi kembali melemah,” lanjutnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as dow jones
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top