Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mandiri Investasi Pangkas Target AUM Menjadi Rp62 Triliun  

Target dana kelolaan atau asset under management Mandiri Investasi dipangkas Rp4 triliun dari semula Rp66 triliun.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 06 Agustus 2020  |  17:09 WIB
Direktur PT Mandiri Manajemen Investasi (Mandiri Investasi) Ferry I. Zen (dari kiri), berbincang dengan Direktur Utama Alvin Pattisahusiwa, dan Direktur S Endang Astharanti di sela-sela Market Outlook 2018, di Jakarta, Kamis (25/1). - JIBI/Nurul Hidayat
Direktur PT Mandiri Manajemen Investasi (Mandiri Investasi) Ferry I. Zen (dari kiri), berbincang dengan Direktur Utama Alvin Pattisahusiwa, dan Direktur S Endang Astharanti di sela-sela Market Outlook 2018, di Jakarta, Kamis (25/1). - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA — PT Mandiri Manajemen Investasi merevisi turun target dana kelolaan atau asset under management pada tahun ini.

Direktur Utama Mandiri Investasi Alvin Pattisahusiwa mengatakan pihaknya secara konservatif menurunkan target AUM konsolidasi ke Rp62 triliun. Sebelumnya, Mandiri Investasi menargetkan total dana kelolaan dari produk reksa dana dan produk investasi alternatif bisa mencapai Rp66 triliun menjelang pada tahun ini.

“Kami secara konservatif menurunkan target AUM konsolidasi ke Rp62 triliun untuk 2020,” kata Alvin kepada Bisnis, Kamis (6/8/2020).

Apabila terealisasi, dana kelolaan tersebut bakal lebih rendah dibandingkan posisi AUM manajer investasi pelat merah itu pada akhir 2019 yang senilai Rp63,4 triliun.

Dana kelolaan di Mandiri Investasi tergerus sejak awal tahun seiring dengan pelemahan di pasar saham. Tercatat pada akhir Juni 2020, total AUM di Mandiri Investasi senilai Rp54,19 triliun atau turun 14,52 persen dari akhir tahun lalu.

Alvin menjelaskan ke depannya kenaikan AUM reksa dana dapat terjadi dari sisi valuasi underlying asset apabila terjadi kenaikan IHSG maupun harga obligasi.Selain itu, pertambahan jumlah investor membeli reksa dana yang tercermin dari kenaikan unit penyertaan (UP) juga dapat menggerakkan AUM dari perusahaan manajer investasi.

“[Kenaikan] Valuasi pasar terjadi apabila faktor yang menjadi penyebab market ini turun yaitu Covid-19 dapat tertangani, baik dari sisi vaksin, obat, maupun penurunan tingkat penularan. Sehingga aktivitas ekonomi dapat kembali berjalan normal,” jelas Alvin.

Untuk penerbitan produk baru, Alvin menyampaikan Mandiri Investasi masih mencoba untuk meluncurkan Kontrak Investasi Kolektif Efek Beragun Aset (KIK-EBA) pada paruh kedua tahun ini.

KIK EBA Syariah dengan aset dasar hak pendapatan dari tiket ruas Tol JORR Cilincing-Cikunir tersebut telah direncanakan penerbitannya sejak tahun lalu. Namun, penurunan trafik jalan tol akibat pandemi membuat peluncurannya masih tertunda.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mandiri investasi dana kelolaan
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top